Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Elon Musk Caplok Twitter, Ultimatum, Tutup Kantor hingga Ratusan Karyawan Mundur

Selain itu, pemilik Twitter yang baru Elon Musk juga dikabarkan menutup kantor Twitter. Ia tidak memerinci alasannya menutup kantor Twitter.

Dilansir dari LBC, Elon Musk memberikan ultimatum dalam emailnya kepada karyawan Twitter. Dalam emailnya, Musk meminta karyawan yang masih aktif untuk bekerja ekstra keras atau mengundurkan diri dan diberi pesangon pada Rabu (16/11/2022) waktu setempat.

Dalam email-nya, Elon Musk meminta para karyawan bekerja dengan sangat keras untuk membangun “terobosan Twitter 2.0” dan jam kerja yang panjang dengan intensitas tinggi akan diperlukan untuk sukses.

Elon Musk meminta pekerja untuk mengklik "ya" pada tautan yang diberikan di email jika mereka ingin menjadi bagian dari "Twitter baru".

Dia mengatakan, karyawan memiliki waktu hingga pukul 17.00 waktu setempat pada hari Kamis untuk membalas tautan tersebut.

Adapun, karyawan yang tidak membalas pada saat itu akan menerima pesangon selama tiga bulan.

"Apapun keputusan yang Anda buat, terima kasih atas usaha Anda untuk membuat Twitter berhasil," imbuh email tersebut.

LBC melaporkan, setelah tenggat waktu ultimatum selesai, Twitter mengirim email kembali kepada para karyawannya.

“Hai, segera efektif, kami menutup sementara gedung kantor kami dan semua akses akan ditangguhkan. Kantor akan dibuka kembali pada Senin, 21 November,” bunyi email itu.

Kebijakan tersebut memblokir seluruh akses masuk karyawan ke kantor Twitter hingga Senin depan.

“Terima kasih atas fleksibilitas Anda. Silakan terus mematuhi kebijakan perusahaan dengan tidak membicarakan informasi rahasia perusahaan di media sosial, dengan pers, atau di tempat lain,” sambung email tersebut.

“Kami berharap dapat bekerja sama dengan Anda untuk masa depan Twitter yang menarik,” imbuh email itu.

Sementara itu, karyawan yang berkewarganegaraan asing bertanya, jika resign, apakah keputusan itu membahayakan visa mereka atau apakah mereka akan mendapatkan pesangon yang dijanjikan.

Sebagai informasi, Elon Musk resmi menjadi pemilik tunggal Twitter setelah menuntaskan akuisisi senilai 44 miliar dollar AS atau sekitar Rp 638,3 triliun pada Oktober 2022.

Setelah resmi membeli Twitter, Musk langsung memecat separuh dari karyawan. Bahkan di hari pertamanya menjadi bos, Elon Musk memecat beberapa eksekutif puncak. Beberapa petinggi Twitter lantas dengan sukarela ikut mengundurkan diri.

Sejak mengambil alih Twitter kurang dari tiga minggu lalu, Musk telah memecat setengah dari 7.500 staf penuh waktu perusahaan dan sejumlah besar kontraktor yang bertanggung jawab atas moderasi konten.

Dia memecat para eksekutif pada hari pertamanya sebagai pemilik Twitter, sementara yang lain keluar secara sukarela pada hari-hari berikutnya.

Awal pekan ini, dia mulai memecat sekelompok kecil insinyur yang mempermasalahkannya secara terbuka atau dalam sistem pesan Slack internal perusahaan.

https://money.kompas.com/read/2022/11/19/151300826/elon-musk-caplok-twitter-ultimatum-tutup-kantor-hingga-ratusan-karyawan-mundur

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke