Wapres Akui Tak Mudah Jaga Harmonisasi Pengusaha dan Pekerja

Kompas.com - 28/03/2008, 21:53 WIB
Editor

JAKARTA, JUMAT - Wakil Presiden Muhammad Jusuf Kalla menyatakan kegagalan yang sering terjadi dalam menjaga hubungan yang baik antara buruh dan pengusaha selama ini, disebabkan karena masing-masing pihak tidak memiliki sikap dan pandangan yang sama.

Pengusaha bersikap dan berpandangan curiga jika kaum pekerja itu kerap tidak memiliki rasa puas dan akhirnya dikhawatirkan melakukan aksi demo yang membuat kegiatan usaha tak berjalan. Sebaliknya, kelompok pekerja kerap curiga dan bersikap radikal terhadap pengusaha karena tidak adanya rasa kepastian dan jaminan dalam bekerja.

Akibatnya, para pekerja ini menjadi keras dan radikal atas kelangsungan nasibnya sebagai pekerja. Mereka gampang marah dan memrotes apapun kebijakan usahanya. Pemerintah pun adakalanya juga menjadi takut dengan ulah para pengusaha dan pekerja yang hubungannya tidak harmonis tersebut, yang dapat menyebabkan terjadi masalah baru ekonomi yang berlarut-larut. Oleh sebab itu, menurut Wapres Kalla, saat menutup Musyawarah Nasional (Munas) ke-8 Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) di Jakarta, Jumat (28/3) malam, pentingnya bagi pengusaha dan pekerja terus menjaga hubungan dengan berdialog dan saling percaya agar ada kesamaan sikap dan pandangan.

"Keadaan yang kerap tak harmonis itu sudah pernah dan sering terjadi, sehingga pemeritah berharap agar saling curiga dan ketidakpercayaan itu jangan sampai terjadi lagi. Untuk menghindari kondisi itu terjadi lagi, pengusaha dan pekerja melalui serikat organisasinya harus terus menjaga hubungan dengan rasa saling percaya dan terus saling membina satu sama lain," kata Wapres.

Pekerja, tambah Wapres, jangan selalu berpikir bahwa pengusaha itu selalu akan memeras tenaga pekerja dan lalu pergi saja dengan menutup usahanya. "Begitu juga pengusaha jangan selau curiga bahwa pekerja akan selalu mencari cara untuk melakukan aksi demo yang membuat usahanya tidak berjalan," lanjut Wapres.

Wapres menegaskan, pengusaha tidak hanya sekadar mencari untung dalam berusaha. Akan tetapi, sebenarnya ingin usahanya tumbuh dan berkambang. "Kalau sebelumnya hanya satu pabrik, bisa saja dia ingin dua atau tiga pabrik lagi. Kalau dia menambah pabrik, tentu akan banyak pekerja yang akan diserapnya. Jadi, sebetulnya, pengusaha ingin usahanya itu sustainable," papar Kalla.

Adapun sifat pekerja, kata Wapres, tak hanya mengharapkan gaji atau penghasilannya terus bertambah, akan tetapi terjamin seluruh kehidupan keluarganya dalam jangka panjang. "Karena itu, kuncinya yang harus disadari dalam forum dialog antara pengusaha dan pekerja adalah saling menjaga dan percaya. Memang, tidak mudah menjaga harmonisasi seperti itu. Apalagi di tengah-tengah keterbukaan seperti sekarang. Satu-satunya kunci adalah semangat dialog yang lebih intensif, agar terjadi keterbukaan selamanya," demikian Wapres.

Dikatakan Wapres, jika hubungan yang baik antara pengusaha dan pekerja terus terjaga, produktifitas di Indonesia akan terus meningkat. Akibatnya, pertumbuhan usaha akan terus berkembang, yang ditandai dengan tumbuhnya investasi. Akhirnya, ekonomi Indonesia akan bergerak maju.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.