Andreas Diantoro, Sang Kapten Perusahaan Multinasional

Kompas.com - 27/10/2008, 07:02 WIB
Editor

Saat masih mengenakan seragam putih merah, Andreas tidak pernah berciita-cita untuk berkecimpung di dunia Information Tekhnology (IT). Impiannya cuma satu, menjadi pemain basket profesional dan terkenal. Namun kini, agaknya dia cukup puas memimpin perusahaan asing, Dell dan membawahi Asia Pasifik dan Jepang.

"Karena dunia IT dan dunia telekomunikasi adalah 2 industri yg paling seksi dan akan semakin seksi di waktu yang akan datang," ujar Andreas.

Lahir dan besar di tengah keluarga atlit basket membuat Andreas juga terobsesi menjadi pemain basket tangguh. Namun, cita-citanya tersebut terganjal tinggi badannya yang tidak memenuhi syarat untuk menjadi pemain basket. "Saya kan pendek. Lihat saja pemain basket sekarang tinggi-tinggi," katanya sambil tertawa.

Selepas melepas gelar masternya di University of Western illinois, Andreas kembali ke tanah air untuk mengadu nasib. Kala itu, dia lantas menerima tawaran bekerja sebagai marketing sebuah kartu kredit. Namun, baru genap sebulan dijalani, Andreas lantas memutuskan untuk hengkang.

Pengalaman tersebut memberi pengaruh dalam banyak hal. Dia menuturkan,"Saya merasakan ternyata susah jualan kartu kredit dan membujuk orang." Akhirnya, Andreas kecemplung dalam dunia IT.

Sebelum menjadi Regional Managing Director Asia Pasific and Japan di Dell, Andreas pernah berkiprah di Hewlett-Packard (HP). Akhir Oktober 2006 lalu, dia hijrah ke salah satu musuh bebuyutan HP dalam hal produksi dan penjualan, seperti personal computer (PC) built-up dan server, Dell.

Tentu saja, hal ini menjadi kabar mengejutkan bagi manajemen HP, baik di Indonesia maupun di kantor pusat. "Pria memasuki usia 40 tahun memasuki midlife crisis, yakni ganti agama, ganti istri dan ganti pekerjaan. Nah, ganti agama dan istri tidak mungkin, yang bisa ganti pekerjaan," ujar Andreas sambil tertawa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun yang pasti, kata Andreas, alasannya adalah karena di beri kesempatan untuk berkiprah secara internasional dengan membawahi berbagai negara. Dan itu dapat dilakukan dengan tetap tinggal di tanah air. Sosok Andreas memang sudah sangat melekat dengan HP. Tak hanya di Indonesia, tapi juga Singapura dan Australia. Ia pernah menjabat Corporate Account Representative HP di Singapura, Manajer Pengembangan Pasar HP di Australia, dan pada 1999 menjadi Manajer Country HP Indonesia.

Sebelum ke HP, Andreas pernah berkarier di NeoStar Inc., Dallas-Texas, AS, dan PT Service Quality Centre Indonesia. Pengalaman, prestasi dan otoritas Andreas di HP tak perlu diragukan lagi. Tahun 2003, penyandang gelar MBA dari Western Illinois University, AS, ini pernah mengantarkan HP Indonesia meraih penghargaan Best Country of the Year di seluruh Asia Pasifik dan Jepang. Sebuah penghargaan yang menggabungkan penilaian pada kinerja tim: penjualan, profitabilitas, pangsa pasar, manajemen, kepuasan karyawan dan kepuasan pelanggan. Penghargaan serupa juga diperolehnya tahun 2005.

Toh, semua itu tak menyurutkan minat Andreas meninggalkan HP. Meski mendapat tawaran dari sejumlah perusahaan melalui jasa headhunter yang menghampirinya, termasuk dari perusahaan multinasional di bidang entertainment, Andreas lebih memilih Dell. "Dell merupakan salah satu perusahaan teknologi terbesar di dunia yang memiliki model bisnis yang sangat unik. Ini membuat saya harus mempelajarinya lebih dalam lagi," katanya.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.