Derrick Surya, Muda dan Sukses Membawa Top 1

Kompas.com - 04/12/2008, 09:43 WIB
Editor

Masalah usia tidak lagi menjadi patokan kinerja seseorang. Buktinya, di usianya yang belum genap menginjak kepala 3, Derrick Surya mampu membuktikan kinerjanya. Sebagai Brand Manager PT Topindo Atlas Asia (TAA) selaku pemegang merek oli Top 1 di Indonesia, Derrick mampu membawa Top 1 berada di posisi kedua dari pangsa pasar oli mesin di Indonesia di belakang Pertamina yang sudah merajai pasar oli mesin lebih dari 70 persen.

Semula, pria kelahiran Jakarta, 19 Desember 1979 ini, tidak pernah berangan-angan akan berkarier di dunia oli dan otomotif. "Dulu ketika masih sekolah saya suka Biologi dan ingin menjadi dokter," kata Derrick.

Namun, ketika mulai belajar dan mengenal marketing, Derrick mengaku kecantol dan tidak bisa lepas. Menurutnya, marketing mempunyai warna, tidak monoton, dinamis, dan tidak statis. "Saya karakter moving. Kalau harus dibelakang meja saya stres," ujarnya.

Dalam bekerja, lulusan ekonomi manajemen Universitas Indonesia (UI) ini mengaku mendapat banyak ide justru ketika sedang di jalan atau ngobrol dengan orang. Misalnya, suatu ketika dia ingin membuat konsep warung untuk produknya. Begitu turun ke lapangan dan bicara dengan pemilik warung, menimbulkan ide sendiri. "Ternyata mereka punya kesamaan yaitu ingin produknya terlihat menarik dan dilihat konsumen untuk mencari untung. Itu sangat membantu kerja saya," tuturnya.

Cari peluang

Di tengah kondisi krisis finansial global yang diramalkan banyak pihak dampaknya akan terasa berat di tahun 2009 mendatang, Derrick mengaku penjualan Top 1 memang terkena imbas. Namun, hingga kini masih on the track. Yang paling terasa dari krisis ini adalah anjloknya nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing terutama dollar AS. "Karena kita importir. Jadi, anjloknya kurs rupiah mempengaruhi," kata Derrick.

Menurutnya, krisis bukan suatu hal yang harus ditakuti. Hampir semua pihak terkena dampak krisis ini, tinggal bagaimana melihat peluang di tengah resesi tersebut. "Dimana-mana resesi, tapi kita selalu bisa melihat peluang. Tinggal menjalaninya saja," kata lulusan SMAK 5 Kelapa Gading, Jakarta ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Peluang yang ingin diambil Top 1 salah satunya adalah dengan menyasar kaum wanita. Selama ini segmen otomatif dominan kaum pria, namun sekarang mulai menyasar kaum wanita. Seperti motor yang sudah banyak menyasar kaum wanita. "Kami sebenarnya sudah melakukan tetapi belum terlalu di gongkan. Karena itu sekarang akan digeber," ujarnya.

Derrick mengatakan tahun 2009 mendatang, Top 1 tidak akan muluk-muluk. Karena krisis, Top 1 dipastikan akan merevisi semua targetnya, namun hingga kini belum ditentukan besarannya dan masih dilakukan diskusi. Meski begitu, Derrick yakin bahwa pasar oli akan terus meningkat.Dia optimis penjualan masih bagus, karena pasar oli sangat berpengaruh pada tinggi rendahnya penjualan otomotif.

Semester pertama 2008 lalu, penjualan mobil dan sepeda motor mencatat hasil yang sangat luar biasa."Kami yakin Top 1 bisa meraih minimal growth dua digit, yaitu sepuluh persen," ujar fans berat Indiana Jones ini.

Pria yang meraih posisi manajer di usia 26 tahun ini, membocorkan rahasia suksesnya. Yang penting, katanya, kerjasama dengan tim. Relation harus bagus, harus prioritas, dan integritas.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.