Vaksinasi Flu Burung Harus Diikuti Restrukturisasi Perunggasan

Kompas.com - 07/01/2009, 20:40 WIB
Editor

JAKARTA, RABU -  Vaksinasi flu burung pada unggas seharusnya segera diikuti dengan restrukturisasi sektor perunggasan. Hal ini untuk mencegah penyebaran virus flu burung dari unggas kepada manusia. Untuk itu, komitmen pemerintah pusat dan daerah maupun para pemangku kepentingan perlu diperkuat agar berbagai upaya itu bisa dilakukan secara berkelanjutan.

Demikian disampaikan Ketua Pelaksana Harian Komite Nasional Pengendalian Flu Burung dan Kesiapsiagaan Menghadapi Pandemi Influenza (Komnas FBPI) Bayu Krisnamurthi, Rabu (7/1), saat dihubungi di Jakarta.

Peneliti dari Tropical Disease Diagnostic Center (TDDC) Universitas Airlangga, drh CA Nidom menegaskan, restrukturisasi industri perunggasan mendesak dilakukan. Hal ini bisa dilakukan dengan melarang perdagangan ayam hidup di pasar unggas, mengontrol lalu-lintas unggas antar daerah, dan melarang peternakan unggas di kawasan pemukiman. "Pengendalian flu burung tidak bisa hanya dilakukan peternak, tetapi harus berskala nasional," kata Nidom.

Bayu menyatakan, kebersihan pasar tradisional unggas harus dijaga , melarang perdagangan unggas hidup di pasar-pasar tradisional. Sayangnya, upaya ini kurang berjalan di banyak daerah. Sebab, banyak pemerintah daerah yang kemudian tidak mau, mempertanyakan dari mana biaya dan siapa yang bisa melaksanakannya. "Prioritas anggaran pemda masih untuk hal lain," ujarnya menambahkan.

Bahkan, keberadaan Komite Daerah Pengendalian Flu Burung dan Kesiapsiaga an Menghadapi Pandemi Influenza di sejumlah tempat juga dipertanyakan efektivitasnya. "Banyak pihak yang menanyakan mengapa harus membentu Komda untuk menanggulangi flu burung, sedangkan penyakit lain tidak perlu ada komite daerahnya," kata Bayu menegaskan.

Sejauh ini, pihaknya terus menggalakkan kampanye penanggulangan flu burung. Hasilnya, berdasarkan hasil survei tentang persepsi masyarakat terhadap flu burung dengan responden sebanyak 3.400 orang di wilayah Jawa bagian barat pada tahun 2008 memperlihatkan, sebanyak 97 persen dari responden tahu tentang flu burung. Padahal, pada tahun 2007, persentasenya hanya 63 persen dari total responden.

Sementara itu, persentase orang yang paham cara mengantisipasi bahaya flu burung sebesar 67-68 persen. Padahal, pada tahun 2007, persentasenya hanya 31 persen. Hal ini memperlihatkan masyarakat semakin peduli terhadap bahaya flu burung dan tahu cara mencegah penularannya dari unggas kepada manusia, kata Bayu menambahkan.

Ia mengimbau agar masyarakat tidak khawatir dengan kurangnya efektivitas vaksin flu burung sebagaimana dipaparkan dalam sejumlah hasil penelitian. Selama ini kan penularan flu burung justru terjadi pada saat hendak dikonsumsi. Dalam lima tahun terakhir ini tidak ada satu pun peternak yang terkena flu burung. Jadi, yang perlu diperhatikan adalah saat menangani unggas ketika hendak dikonsumsi, ujarnya.

Kalau hendak mengonsumsi unggas, sebaiknya cuci tangan dengan sabun, daging ayam dicuci bersih dan dimasak sampai benar-benar matang. Telur yang hendak dimasukkan ke dalam lemari es juga terlebih dulu dicuci, kata Bayu menjelaskan. Di tengah kepungan virus flu burung, masyarakat harus bisa mengatasinya dengan berbagai upaya preventif yang sebenarnya mudah dilakukan.

 

 

 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.