Kadek Eka, Mendunia Lewat Lulur Wangi

Kompas.com - 20/01/2009, 10:16 WIB
Editor

Maksudnya?
Jadi, setelah jenis produk yang saya buat makin banyak, saya makin tidak punya waktu untuk mengurus pemasaran. Dan setelah nama Bali Alus mulai dikenal, banyak orang yang menawarkan ingin memasarkan produk saya. Saya pikir ini juga ide yang baik. Sekalian bagi-bagi rezeki juga kan.

Akhirnya saya putuskan untuk tidak lagi melakukan penjualan langsung. Karena itu saya juga tidak mau membuka toko, outlet, atau gerai. Semua produk Bali Alus hanya tersedia di workshop saya. Supplier yang mengambil atau membelinya dari saya, selanjutnya mereka menjual produk saya ke konsumen.

Yang unik, saya tidak mengikat para supplier ini dengan harga khusus. Mereka bebas menjual produk dengan harga berapa saja. Tapi tentu supplier yang memberi harga termurah akan lebih laku jualannya, kan. Jadi biar mereka bersaing secara sehat.

Berarti Anda tidak menjual produk Bali Alus secara eceran?
Meski sebenarnya tidak melayani penjualan ritel atau eceran, tapi saya bukan orang yang kaku. Banyak orang dari luar kota yang mendengar tentang Bali Alus menyempatkan datang ke workshop saya. Karena mereka sudah jauh-jauh datang, saya selalu membolehkan mereka beli eceran. Kan mereka rata-rata cuma untuk konsumsi pribadi.

Yang menyenangkan, biasanya setelah pulang ke kota masing-masing dan mencoba produk saya, mereka akhirnya tertarik untuk memasarkan Bali Alus di kotanya. Jadilah sekarang agen-agen Bali Alus sudah tersebar di banyak kota besar di seluruh Indonesia. Akhirnya tanpa sengaja saya menemukan cara membesarkan brand saya secara gratis.

Yang unik juga, karena Bali banyak didatangi turis, produk saya pun sampai ke luar negeri. Sama dengan turis Indonesia, mula-mula mereka beli untuk konsumsi sendiri. Setelah pulang ke negaranya, ada yang memesan untuk dijual lagi. Yang saya tahu Bali Alus sudah sampai di Korea, India, Singapura, dan Malaysia.

Ada cara lain mengenalkan Bali Alus pada khalayak? Lewat iklan mungkin?
Kalau iklan belum. Seperti saya bilang tadi, saya lebih memilih fokus pada produksi. Pengenalan produk, selain lewat agen yang tersebar di berbagai kota, juga lewat ajang pameran. Sejak 3 tahun lalu saya rajin mengikuti berbagai pameran, terutama di Jakarta dan Bali. Khusus untuk pameran, saya menjual ritel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Anda jalan sendiri?
Enggak kok. Banyak yang membantu. Kebetulan, sejak awal saya bergabung dengan koperasi. Oleh koperasi saya dibantu modal dan mendapat banyak pengarahan. Koperasi juga yang mengenalkan saya dengan ajang pameran. Selain koperasi, yang juga banyak membantu saya adalah Dewan Kerajinan Nasional Daerah atau Dekranasda, dan Disperindag.

Ngomong-ngomong, berapa sih modal yang Anda keluarkan saat pertama kali merintis Bali Alus?
Untuk modal awal saya menghabiskan sekitar Rp 100 juta. Setengahnya dari kocek pribadi, setengahnya lagi dari bantuan koperasi.

Saat ini, produk Bali Alus mencakup apa saja?
Banyak ya. Ada puluhan, mulai dari lulur scrub, lulur bubuk, body lotion, masker, sabun batang, sabun sirih untuk vagina, sabun transparan, massage oil, bath foam, garam mineral, ratus, herbal rempah, masker rambut, sampo, kompres mata, dan masih banyak lagi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.