Moody's Nyalakan Lampu Kuning Perbankan Swiss

Kompas.com - 11/12/2009, 13:11 WIB
EditorEdj

ZURICH, KOMPAS.com —  Lembaga pemeringkat Moodys Investors Services menyebutkan outlook perbankan Swiss mulai negatif. Penyebabnya, bank besar telah menghadapi tantangan besar untuk melaksanakan aturan kerahasiaan bank dan menghadapi kondisi perekonomian yang melemah.

"Perbankan Swiss telah terkena pengaruh berbahaya dari krisis global, dan ini tergantung pada exposure mereka di pasar internasional," kata David Fanger, kepala analis Moody's yang membidangi UBS AG dan Credit Suisse AG dalam pernyataan tertulisnya hari ini.

Dia menyebutkan, beberapa bank besar, seperti UBS AG, Credit Suisse Group AG, yang paling terkena pengaruh. Ini berdasarkan laporan dari kerugian perdagangan yang cukup signifikan.

Mereka telah mengumumkan kerugian dan penurunan harga surat berharga akibat krisis kredit sebesar 78 miliar dollar AS. Selain itu, mereka saat ini juga harus mengumpulkan uang dari para investor untuk menambal modal.

Untuk perbankan swasta murni lokal yang beroperasi secara regional atau sebuah di wilayah, Moody's melihat bahwa mereka tetap terkena dampak, meskipun terbatas. Kondisi bank seperti ini tetap relatif lebih sehat ketimbang bank yang beroperasi di wilayah Eropa.

Moody's juga menilai, perbankan Swiss harus membayar ongkos yang mahal untuk menjaga kerahasiaan nasabah, terutama setelah meningkatnya keraguan kepada bank asing terhadap masa depan. (Syamsul Ashar/Kontan)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tempat Wisata Dibuka Tetapi Mudik Dilarang, Sandiaga: Pariwisata Bukan Jadi Masalah

Tempat Wisata Dibuka Tetapi Mudik Dilarang, Sandiaga: Pariwisata Bukan Jadi Masalah

Whats New
Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X