Tanri Abeng Raih Doktor di UGM

Kompas.com - 17/07/2010, 15:33 WIB
EditorMarcus Suprihadi

YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Dengan disertasi berjudul Kebijakan Profitisasi Sebelum Privatisasi Melalui Reformasi Struktural untuk Pendayagunaan BUMN Sektor Perkebunan, Tanri Abeng, yang pernah mendapat julukan "Manajer Satu Miliar", meraih gelar doktor di bidang multidisiplin ilmu dengan predikat cum laude.

Ia mempertahankan disertasinya itu dalam promosi doktor di hadapan tim penguji sekolah Pasca Sarjana UGM, Yogyakarta, Sabtu (17/7/2010) ini.

Hadir menyaksikan acara promosi mantan Menteri Negara Pendayagunaan/Kepala Badan Pengelola BUMN (1998/1999) itu, antara lain, Menteri BUMN Mustafa Abubakar, Menteri Keuangan Agus Martowardojo, Ketua DPD Irman Gusman, dan mantan Menteri Perhubungan Jusman Syafii Djamal.

Tema bahasan disertasi itu dipilih Tanri Abeng karena dia menilai reformasi BUMN telah tergelincir dari arah dan cita-cita reformasi yang bertujuan menjadikan BUMN sebagai korporasi untuk menciptakan nilai yang berbasis pada profitisasi.

"Pengalaman langsung saya membawa kepada kesimpulan bahwa bagi korporasi, profit tidak saja dibutuhkan, tetapi juga diperlukan untuk mempertahankan pertumbuhan yang berkelanjutan," katanya.

Adapun dipilihnya BUMN perkebunan sebagai fokus bahasan dan penelitian, menurut Tanri Abeng, karena nilai tambah ekonomi atau economic value added (EVA) BUMN perkebunan justru mengalami angka negatif (value destruction).

"Kalah dari badan usaha swasta sejenis di dalam negeri maupun dibandingkan dengan badan usaha sejenis di Malaysia," katanya.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Whats New
Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Whats New
5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

Smartpreneur
Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Rilis
[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

Whats New
Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Whats New
Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Whats New
Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Whats New
Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Whats New
Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Whats New
Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Whats New
Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Whats New
Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Work Smart
Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Spend Smart
Mentan Yakinkan Petani Mudah Dapatkan KUR dari LKM-A dan Koptan

Mentan Yakinkan Petani Mudah Dapatkan KUR dari LKM-A dan Koptan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X