Belum Saatnya Redenominasi

Kompas.com - 05/08/2010, 17:38 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia dinilai terburu-terburu menggulirkan wacana redenominasi mata uang. Rencana yang dilemparkan Gubernur BI terpilih Darmin Nasution dinilai belum terlalu mendesak diterapkan di Indonesia. Hal ini diungkapkan oleh Koordinator Program Kajian Asean Habibie Center, Dean Yulindra Affandi di kantornya, Kamis (5/8/2010).

"Timing-nya tidak tepat karena hal pertama yang dilakukan Pak Darmin begitu terpilih sebagai Gubernur BI adalah menggulirkan isu redenominasi yang menurut saya kurang tepat," ungkapnya.

Menurut Dean, masih banyak persoalan moneter lain yang perlu menjadi fokus Darmin daripada sekedar solusi teknis seperti redenominasi, yaitu inflasi dan stimulus."Redenominasi memang perlu, tapi apakah tidak akan menimbulkan guncangan-guncangan lain yang sebenarnya tidak dibutuhkan masyarakat sekarang yang lebih berkuat pada ekonomi mendasar seperti kemiskinan dan pengangguran," katanya.

Oleh karena itu, rencana penerapannya tidak mendesak untuk Indonesia pada saat ini meski menggunakan argumen terkait pembahasan RUU Mata Uang sekali pun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.