Meretas Jiwa "Entrepreneur" TKI Hongkong

Kompas.com - 16/08/2010, 07:41 WIB
EditorErlangga Djumena

Pingkan Elita Dundu

Sridami (32) duduk di depan komputer di Warung Chandra, Leighton Road, Causeway Bay, di depan Kantor Konsulat Jenderal RI, Hongkong, Sabtu (3/7/2010) pukul 08.00 (atau lebih awal satu jam ketimbang Jakarta). Hari itu dia mendapat jatah libur sehari dari majikannya. Dia mengakses internet untuk berkomunikasi dengan teman-temannya melalui jejaring sosial Facebook.

Dia terbiasa dengan situs jejaring sosial berbahasa China Kanton tersebut. ”Saya 6 tahun bekerja di sini. Jadi sudah tahu bahasa sini,” kata Sridami, tenaga kerja Indonesia (TKI) asal Lampung.

Sejenak kemudian, wanita berkerudung hitam dengan busana gamis berwarna ungu itu menghentikan aktivitasnya. Dia bercerita soal suka-duka menjadi tenaga kerja di Hongkong.

”Kerja di sini enak. Majikannya baik, saya dapat libur sehari dalam seminggu. Makanya, saya betah kerja di sini,” ujar Sridami.

Pada perpanjangan kontrak selama dua tahun yang keempat kalinya itu, Sridami bersedia meninggalkan Putri Ruslan (6 bulan), anak semata wayangnya, yang saat itu baru berusia dua minggu di Serang, Provinsi Banten, demi meraih mimpinya untuk keluarga. Dia tiba di Hongkong baru dua bulan lalu. Sebelumnya, selama empat bulan dia menghabiskan waktu di penampungan TKI di Tangerang.

Saat ditanya apa mimpinya, Sridami membuka dompetnya dan mengeluarkan sebuah kertas lecek berwarna kusam. ”Inilah mimpi saya,” ucap Sridami sembari menunjukkan denah rumah yang digambar dengan pulpen tinta hitam yang berwarna buram.

Mimpi Sridami tak muluk-muluk. Kelak dia hanya ingin punya rumah dengan delapan kamar. Dia menghitung kebutuhan biaya pembangunan rumah impiannya sebesar Rp 850 juta. Demi mewujudkan impiannya itu, Sridami bertekad tidak akan sering mengambil jatah liburan agar ia mendapat uang lembur sebesar 120 dollar Hongkong atau sekitar Rp 140.000 per hari (1 dollar Hongkong > Rp 1.150 sampai Rp 1.180). Dia pun menyampaikan rencana itu kepada majikannya.

”Tekad saya, setelah punya rumah, saya akan buka usaha salon untuk masa depan Putri. Setelah itu, saya tidak mau balik lagi ke Hongkong,” ujar Sridami berharap.

Mimpi punya rumah sederhana dan usaha sendiri tak hanya milik Sridami. Hampir semua teman-temannya sesama TKI di Hongkong punya harapan sama. Mengubah nasib dan demi kesejahteraan hidup keluarga. Itu pula yang melatarbelakangi tekad mereka mengikuti Penyuluhan dan Pelatihan Kewirausahaan bagi TKI di Hongkong, Minggu (4/7/2010) di Konsulat Jenderal RI (KJRI) Hongkong.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.