Pemerintah Yakin Konsumen BBM Tak Lari

Kompas.com - 06/12/2010, 15:41 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah yakin, rencana pembatasan bahan bakar minyak atau BBM subsidi tak lantas menarik konsumen lari ke BBM komersial yang saat ini harganya jauh lebih murah dibandingkan penjualan BBM oleh Pertamina.

"Tapi, saya kira infrastruktur dan fasilitas Pertamina sudah jauh lebih tinggi dibandingkan Shell, Petronas, dan lain-lain," kata Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Mustafa Abubakar, akhir pekan lalu.

Menurutnya, pemerintah yakin porsi BBM yang dijual masih akan lebih besar mengingat Pertamina yang merupakan salah satu distributor BBM yang memiliki infrastruktur lebih banyak. "Jadi tidak perlu khawatir tentang itu, saya yakin Pertamina akan jauh lebih kompetitif karena infrastruktur dan fasilitas yang sudah kita punyai sebelumnya," terangnya.

Sementara pengamat ekonomi Ahmad Erani Yustikan menilai, dengan rencana pembatasan BBM subsidi ini juga menjadi tantangan bagi Pertamina untuk makin efisien. "Jika tidak mampu, maka dia pasti akan dilibas oleh hukum pasar. Jadi, semuanya terpulang ke Pertamina sendiri karena saat ini persaingan tidak mungkin lagi ditutup," ujarnya.

Bagi konsumen, kata Erani, mereka tentu mengharapkan Pertamina akan semakin kuat dan efisien. Namun, "Selebihnya konsumen akan membeli produk yang murah dan bagus, tidak peduli perusahaan itu milik siapa. Di sini, tata kelola Pertamina perlu dirombak, bisa meniru langkah Mandiri atau Garuda," jelasnya.

Sementara dampak pembatasan BBM subsidi terhadap pendapatan Pertamina, Mustafa menuturkan, sejauh ini pihaknya pun belum mengetahui seberapa besar dampak pembatasan BBM bersubsidi terhadap pendapatan Pertamina. "Laporan masih ada di deputi, saya belum mendapat laporannya," katanya.

Sekadar catatan, Pemerintah rencananya akan menerapkan pembatasan BBM bersubsidi mulai 1 Januari 2011 dengan konsentrasi pembatasan untuk wilayah Jawa-Bali. Berdasarkan wilayah, Jawa dan Bali selama ini merupakan konsumen premium terbesar di Indonesia yang mencapai 60 persen. Rencananya, untuk wilayah yang belum memiliki infrastruktur pertamax, Pertamina akan menjual premium dengan harga nonsubsidi. (Kontan/Irma Yani)

Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X