Chand Parwez: Dampaknya, Bioskop Bisa Mati

Kompas.com - 19/02/2011, 10:32 WIB
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com -- Direktur Utama PT Kharisma Jabar Film, Chand Parwez Servia, mengaku prihatin dengan keputusan pemerintah yang melakukan perubahan terkait penetapan bea masuk atas hak distribusi film impor. Sambil menunggu negosiasi yang dilakukan dirinya bersama sejumlah pengusaha bioskop di Tanah Air, Parwez belum mau bicara banyak.

Sebagai distributor film di Jawa Barat, khususnya di Bandung, PT Kharisma Jabar Film saat ini masih menayangkan film asal AS, tapi bukan film baru melainkan stok yang ada.

"Kita masih menayangkan. Ya, stok yang ada saja. Kita harus jujur, memang film Indonesia mungkin saat ini sudah berkembang bagus. Tapi, kan ada waktunya film Indonesia juga lesu. Nah, kalau sudah begitu bagaimana? Sementara, tidak ada film luar yang masuk. Dampaknya, bioskop kita mati," kata Parwez yang sudah bertahun-tahun melalui PT Kharisma Jabar Film menjadi distributor film di Jawa Barat saat dihubungi lewat telepon, Jumat (18/2/2011) malam.

Kebijakan pemerintah yang tiba-tiba kini masih menjadi perbincangan di kalangan pengusaha bioskop di Tanah Air. Parwez bersama para pengusaha bioskop masih berharap pemerintah meninjau ulang kebijakan tersebut.

Saat kebijakan yang dikeluarkan pemerintah Indonesia dalam hal ini Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Parwez mengatakan, Motion Picture Associated (MPA) mewakili sejumlah perusahan film asing sudah resmi menarik semua film asing yang beredar di bioskop-bioskop Indonesia. Film asing yang ditarik dari penayangannya bukan hanya film lama saja, tapi film yang baru beredar pun sudah ditarik.

"Ada perbedaan cara pandang antara pihak MPA dengan pemerintah Indonesia. Tapi, terus terang sekarang saya belum bisa bicara banyak. Kita (pengusaha bioskop) masih berusaha melakukan pembicaraan. Nanti ya," kata Parwez. (Dicky Fajar)

 

Baca tentang


    Rekomendasi untuk anda
    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X