Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

RS Perlu Miliki Pola Resistensi Kuman

Kompas.com - 20/04/2011, 08:34 WIB
EditorAsep Candra

JAKARTA, KOMPAS.com - Pakar kesehatan dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Iwan Dwiprahasto, mengingatkan pentingnya setiap rumah sakit memiliki pola resistensi kuman mengingat saat ini ada potensi terjadinya pandemi resistensi antibiotik karena penggunaannya yang berlebihan.     

"Seharusnya tiap tiga bulan rumah sakit membuat pola kuman dan pola resistensi tapi saat ini belum ada, data terakhir tahun 2002," ujar Guru Besar Farmakologi Fakultas Kedokteran UGM itu dalam acara peluncuran 'Indonesia Clinical Epidemiologi and Evidence-Based Medicine (ICE-BBM) Network' di Gedung Kementerian Kesehatan RI Jakarta kemarin.

Minimnya fasilitas seperti laboratorium mikrobiologi yang memadai disebut Iwan  masih merupakan kendala utama bagi rumah sakit di Indonesia untuk menyusun pola kuman itu.

Sementara pemerintah, disebut Iwan, belum dapat memfasilitasi penyusunan pola kuman itu karena masih memiliki prioritas lain yang dinilai lebih penting seperti pencapaian target Millenium Development Goals (MDG’s).

"Pemerintah tahu ini penting tapi mungkin karena dana terbatas. Tapi begitu sistemnya mapan, pola kuman ini harus disusun," ujarnya.

Pola kuman itu penting, tambah Iwan, sebagai langkah antisipasi atau pencegahan jika ditemukan adanya bakteri yang resistan terhadap antibiotik tertentu.

"Jadi akan tahu, kalau ada resistansi, pemberian antibiotik ini harus distop, tidak boleh lagi digunakan di rumah sakit itu. Selama 6-9 bulan harus distop, diganti oleh antibiotik yang lain dulu," katanya.

Sementara itu, potensi terjadinya pandemi resistensi antibiotik itu semakin diperparah dengan kenyataan bahwa tidak ada antibiotik baru yang ditemukan oleh perusahaan farmasi sehingga kuman semakin merajalela.

"Jadi jika terjadi pandemi resistansi. seluruh dunia kehilangan senjata antibiotik untuk melawan kuman yang ada. Dampaknya adalah target kita untuk menurunkan jumlah kematian karena infeksi tidak akan tercapai," papar Iwan.

Penggunaan antibiotik yang rasional merupakan tema Hari Kesehatan Sedunia 2011 yang ditetapkan oleh WHO setelah ditemukan banyak antibiotik yang tidak lagi mempan untuk membunuh jenis kuman tertentu.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+