Kain Tradisional, Gaya Internasional

Kompas.com - 22/08/2011, 17:34 WIB
EditorDini

KOMPAS.com - Keindahan kain Nusantara terus diupayakan untuk bisa populer di panggung internasional. Beragam cara dilakukan perancang busana Tanah Air agar warisan budaya bangsa Indonesia bisa mendunia.

Bayangkan sari yang merupakan busana khas India, cheongsam China, kimono Jepang, serta hanbok asal Korea berbahankan batik. Ternyata, busana khas masing-masing negara tersebut terlihat anggun dalam keindahan batik asal Indonesia.

Perancang busana Priyo Oktaviano memperlihatkan keindahan batik berbahan sutera dalam busana internasional pada peragaan busana Batik Keris di Mal Pondok Indah, Jakarta, Sabtu (6/8/2011).

Untuk sari, misalnya, Priyo memilih motif paisley, yaitu motif tumbuhan yang merupakan ciri khas kain India dan Pakistan. Untuk kimono, motif yang dipakai adalah sakura, sementara motif bunga-bunga kecil dipilih untuk mendesain cheongsam.

”Motif bunganya tidak saya pesan secara khusus. Saya memilih kain yang sudah ada, setelah terlebih dulu disesuaikan dengan karakter masing-masing busana,” kata Priyo yang merancang desain eksklusif untuk Batik Keris. Busana-busana tersebut didesain Priyo tanpa proses pengguntingan agar tidak merusak kain.

Komisaris Utama Batik Keris Lina Kusyanto menuturkan, tujuan menjadikan batik sebagai bahan dasar sari, cheongsam, kimono, dan hanbok adalah untuk menginternasionalkan batik. ”Saya ingin memperlihatkan bahwa batik cocok dipakai untuk busana internasional. Siapa tahu orang India atau Korea yang tinggal di Indonesia mulai berpikir untuk membuat pakaian mereka dari batik,” tutur Lina.

Menginternasionalkan batik baru-baru ini juga dilakukan perancang Edward ”Edo” Hutabarat dengan cara yang berbeda. Edo mendesain busana dalam nuansa liburan musim panas sambil membayangkan batik-batik dari berbagai daerah dipakai selebriti Hollywood saat mereka berlibur di pantai.

Pada acara lain, yaitu malam amal untuk pendidikan anak Nusa Tenggara Timur yang digelar Keluarga Besar Alumni FKIP Universitas Airlangga-IKIP Malang di Hotel Mulia, Jakarta, Sabtu (13/8/2011), perancang senior Agnes Budhisurya mencoba memopulerkan tenun. Tenun dikombinasi dengan lukisan tangan pada jenis kain lain yang bersifat lebih ringan. Maka, jadilah pada salah satu desain gaun, Agnes menggunakan sehelai tenun pada bagian atas yang berbentuk kemben, serta kain bermotif tenun lukisan tangan pada bagian rok yang panjangnya menyapu lantai. Nuansa hijau pada gaya ini dilengkapi dengan aksesori rambut yang juga terbuat dari tenun.

”Dengan cara tersebut, saya ingin membuka pasar yang baru untuk tenun. Saya ingin menunjukkan bahwa tenun bisa diolah menjadi apa pun, baik yang bergaya formal, informal, hingga yang bergaya mewah,” kata Agnes, yang beberapa desain gaunnya dikombinasikan dengan busana pria karya Taruna Kusmayadi.

Koleksi Lebaran
Selain mengenalkan batik melalui gaya internasional, momen Lebaran dimanfaatkan perancang dan pengusaha ritel untuk mengeluarkan koleksi baru. Beberapa model rancangan Agnes, terutama yang bermaterikan kain tenun lukis, dibuat bernuansa Islami berupa kaftan lengkap dengan kerudung. Warna kuning emas dan coklat dengan nuansa hitam pada motifnya menjadi pilihan yang ditampilkan perancang asal Jember ini untuk Lebaran nanti.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.