ASEAN Tolak Proposal Filipina

Kompas.com - 16/11/2011, 04:38 WIB
Editor

NUSA DUA, KOMPAS - Negara-negara ASEAN mengisyaratkan penolakan ”halus”-nya terhadap desakan dan keinginan Filipina yang meminta dan menginginkan agar ASEAN bersatu terlibat jauh menghadapi China, menyangkut sengketa batas di wilayah Laut China Selatan.

Empat dari 10 negara anggota ASEAN, ditambah Taiwan, bersengketa, terutama dengan China, di perairan itu. Keempat negara anggota ASEAN, yang seperti juga China, mengklaim wilayah Spratly adalah Malaysia, Brunei, Filipina, dan Vietnam.

Kementerian Luar Negeri Filipina pekan lalu mengungkapkan bahwa Presiden Filipina Benigno Aquino III akan meminta dukungan negara-negara anggota ASEAN di KTT Bali untuk bersatu menghadapi China dalam sengketa wilayah tersebut.

”Filipina meminta ASEAN memfasilitasi pertemuan negara pengklaim di Laut China Selatan, termasuk China, untuk mendiskusikan masalah itu serta mendefinisikan wilayah sengketa dan bukan sengketa, dengan tujuan membentuk wilayah kerja sama,” demikian bunyi dokumen Kemlu Filipina tersebut.

Selain mendesak pelibatan ASEAN, Filipina juga meminta ASEAN segera menerima usulannya yang lain terkait penerapan Kawasan Perdamaian, Kemerdekaan, Persahabatan, dan Kerja Sama (ZoPFF/C). Filipina menagih itu karena, menurutnya, dalam pertemuan di antara menlu ASEAN 19 Juli lalu, mereka sudah sama-sama sepakat usulan itu dibahas lebih serius di tingkat pejabat senior (SOM).

Wakil Menteri Energi Filipina Jose Layug kepada Associated Press (Kompas, 15/11) mengatakan, Juli lalu China memprotes rencana Filipina mengeksplorasi minyak dan gas di wilayah yang diklaim kedua negara. Lokasi itu adalah wilayah terdekat dengan pantai Filipina.

Protes China muncul setelah Filipina mengundang investor asing untuk mengeksplorasi minyak dan gas di 15 lokasi. China memprotes tawaran eksplorasi di area 3 dan 4 di utara Provinsi Palawan, Filipina, dengan alasan wilayah itu termasuk kedaulatan China.

Provinsi Palawan, yang terletak 820 kilometer barat daya Manila, berhadapan dengan Laut China Selatan yang diklaim seluruhnya oleh China. Dari dua wilayah yang diklaim China itu, salah satu di antaranya hanya berjarak 79 kilometer barat Pulau Palawan, Filipina.

Layug mengatakan, Pemerintah Filipina telah menegaskan kepada China bahwa lokasi itu berada di perairan Filipina.

Anulir pencapaian

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.