Spirit ASEAN di Panggung Mode

Kompas.com - 16/11/2011, 04:59 WIB
Editor

Ketika para atlet negara- negara ASEAN beradu prestasi pada ajang SEA GAMES XXVI dan para pemimpinnya bertukar diplomasi dalam KTT ASEAN di Bali, sejumlah desainer dari Asia Tenggara beradu kreasi pada Jakarta Fashion Week 2012.

Empat desainer ASEAN yang dinilai telah memiliki rekam jejak internasional membuka ajang Jakarta Fashion Week JFW yang bertajuk ”Alliance of Beauty”, Sabtu (12/11) malam. Mereka adalah Biyan Wanaatmadja dari Indonesia, Ashley Isham dari Singapura, Bernard Chandran dari Malaysia, dan Saksit Pisalasupongs-Phisit Jognarangsin (Tube Gallery) dari Thailand.

Spirit yang tampil dalam pergelaran mode malam itu adalah spirit kawasan yang mengedepankan aura persahabatan dan kebersamaan. Namun, sulit dihindari, ajang ini juga menjadi kesempatan untuk saling mengintip dan mengukur kekuatan tren mode di setiap negara. Untuk soal ini, Indonesia patut berbangga dengan sumber talenta yang dimiliki. Pekan mode yang akan berlangsung selama sepekan penuh itu menjanjikan masa depan industri fashion Indonesia yang dinamis.

Terlebih itu, dalam wawancara Kompas dengan keempat desainer tersebut, terungkap keyakinan bahwa seluruh perhatian saat ini berpindah dari Barat ke Asia, termasuk Asia Tenggara. Kawasan ini unggul tidak saja karena keunikan kekayaan budayanya, tetapi juga merupakan pasar yang dinamis saat keuangan dunia terguncang. Intinya, desainer Asia Tenggara siap bersaing di pasar internasional.

Tengoklah koleksi Biyan yang malam itu menjadi ”bintang”. Biyan yang koleksi busananya bisa dijumpai di ritel eksklusif di Bangkok, Singapura, dan New York seperti biasa menampilkan rancangan yang elegan, feminin, dan berkelas. Aplikasi kristal, payet, batu, dan mute pada gaun-gaun panjang dan pendeknya menjelma menjadi ”lukisan” yang menyatu ke dalam siluet gaun.

Biyan gembira karena di Indonesia kini bermunculan label baru yang menandakan profesi sebagai perancang busana makin diminati. Meski belum banyak perancang Indonesia yang memasarkan produknya ke luar negeri, Biyan menilai peluang mereka untuk bertahan di dalam negeri cukup besar karena konsumen mode di Indonesia sudah menghargai produk karya perancang lokal. ”Kuasailah pasar lokal terlebih dulu karena ini merupakan modal penting sebelum perancang mengalihkan mata ke pasar internasional,” katanya.

Kaya bahan baku

Desainer Malaysia, Bernard Chandran, yang mewarisi darah China-India menampilkan 12 koleksi musim panas dan musim semi yang bisa dibeli pasar mulai Januari 2012. Karya yang ditampilkan berpotongan simpel, asimetris, sekaligus seksi, dengan bahan polos katun dan sutra berwarna cerah. Bernard mengaku semua koleksinya terinspirasi gaya berpakaian ibunya pada tahun 1950-an. ”Ibuku bukan perempuan kaya, tapi ia bisa tampil modis,” katanya.

Bernard percaya, desainer Asia Tenggara sudah siap bersaing di pasar. Setiap negara di ASEAN punya keunggulan dan kelemahan. Malaysia memiliki desainer andal, tetapi tak memiliki pergelaran mode skala besar. Indonesia dinilai memiliki pasar sangat besar dengan kekayaan bahan baku, seperti batik dan tenun, tetapi rancangannya belum ready to use dalam kehidupan sehari-hari. ”Selain itu, ke depan, desainer dari kawasan Asia Tenggara harus lebih bersatu agar bisa sama-sama menciptakan pergelaran mode yang lebih besar setingkat Asia Tenggara,” ujar Bernard.

Pesona ”Negeri Gajah” terlihat lewat koleksi musim semi dan panas Tube Gallery yang girlie penuh warna cerah. Inspirasi utama dari koleksi gaun cocktail ini, menurut Phisit Jongnarangsing, berasal dari bangunan Royal Pavillion di Brighton, Inggris, yang interiornya penuh warna. Bangunan itu mencerminkan pengaruh kuat kebudayaan China dan India dengan sentuhan khas Eropa. Warna-warna kontras dan berani pada koleksi gaunnya, seperti paduan pink dan kuning atau hijau dan biru laut, menjadi lembut ketika menggunakan materi halus, seperti sutra, sifon, dan georgette. Lipit dan draperi dengan bawahan berpotongan lebar menjadi ciri khas koleksinya.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.