Kompas.com - 24/04/2012, 14:40 WIB
Penulis Hindra Liauw
|
EditorPepih Nugraha

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Susilo Bambang Yudhoyono belum menerima laporan resmi dari Kementerian Luar Negeri dan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia terkait tiga TKI asal Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, yang tewas ditembak polisi Diraja Malaysia. Pada ketiga jenazah TKI ini ditemukan jahitan tidak wajar sehingga diduga mereka korban perdagangan organ ilegal.

"Belum ada laporan dari Kemenlu ataupun BNP2TKI yang khusus atau resmi," kata Juru Bicara Kepresidenan Julian Aldrin Pasha kepada wartawan di Bina Graha, Jakarta, Selasa (24/4/2012).

Menurut Julian, pemerintah masih melakukan verifikasi dan kronologi ditembaknya tiga TKI yang bernama Herman, Abdul Kadir Jaelani, dan Mad Noon. Pemerintah akan mengambil langkah tegas jika ada unsur kriminal atas tewasnya ketiga TKI tersebut. Namun, langkah tersebut akan dilakukan secara hati-hati.

"Bagaimanapun kita harus hati-hati karena ini, kan, menyangkut hubungan baik kedua negara yang sangat penting," ujar Julian.

Insiden ini, sambung Julian, tidak merusak hubungan bilateral kedua negara. Menurutnya, setiap negara pasti akan menegakkan hukum dan keadilan. Insiden ini juga tidak merusak hubungan diplomatik kedua negara.

Sementara itu, anggota Komisi IX DPR, Rieke Dyah Pitaloka, mendesak pemerintah melakukan otopsi ulang terhadap ketiga jenazah tersebut. "Seharusnya kita lakukan lagi otopsi ulang di RSCM untuk mengklarifikasi. Sayangnya, selama ini tidak ada klarifikasi. Kasus ini perlu diawasi bersama," tutur Rieke.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi IX DPR Irgan Chairul Mahfiz mengatakan, Pemerintah Indonesia harus segera melakukan investigasi dan meminta penjelasan kepada Pemerintah Malaysia terkait penembakan, termasuk dugaan hilangnya organ tubuh.

"Kita mengecam keras Polisi Diraja Malaysia yang sewenang-wenang menembak TKI dan itu tindakan yang tak berperikemanusiaan. Harus segera dikirimkan nota protes oleh Kementerian Luar Negeri," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.