Susahnya Bank-bank Bersaing di Malaysia

Kompas.com - 25/04/2012, 16:14 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Langkah Bank Central Asia (BCA) menutup unit remitansi di Malaysia menyisakan cerita menarik tentang persaingan bisnis pengiriman uang di negeri jiran itu. Bank milik Grup Djarum itu akhirnya memilih menggandeng perusahaan pengiriman uang lokal ketimbang mengoperasikan gerai sendiri. Cara ini agar tetap kompetitif melayani pengiriman uang.

Menurut Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur BCA, jika ingin menjalankan bisnis remitansi sendiri di Malaysia, bank harus memiliki banyak jaringan. Skala ekonominya sekitar 15 gerai. Jika jumlah kurang dari 15 gerai, tidak menguntungkan. "Saya menghitung kembali profitabilitasnya. Harus di atas 15 gerai baru bisa menutup biaya dan investasi. Ini terlalu lama," katanya kepada Kontan, Minggu (22/4/2012).

Sejatinya, BCA tak kekurangan uang untuk berinvestasi. Membangun belasan gerai dalam satu waktu, BCA mampu. Asal tahu saja, untuk membuka outlet, bank hanya merogoh kocek Rp 100 juta-Rp 200 juta.

Tetapi, mendapatkan izin memang tidak mudah. Bank Negara Malaysia juga mengarahkan unit-unit remitansi bank non-Malaysia beroperasi di daerah-daerah tertentu.

Masalahnya, populasi TKI di Malaysia tersebar di banyak tempat. Berbeda dengan TKI di Hongkong atau negara lain yang terlokalisasi di satu kawasan sehingga lebih mudah menggarap. Jadi, membuka banyak gerai di tempat yang salah atau tidak banyak TKI, justru merugikan bank.

Saat unit remitansi bank asing susah bergerak, BNM royal memberikan izin ke perusahaan pengiriman uang lokal. Yang terakhir ini bisa mengoperasikan puluhan outlet. Karena kalah di jaringan, bank kalah dalam menjangkau konsumen.

Lebih menguntungkan

Bukan cuma BCA yang apes. Bank Mandiri juga mengeluhkan hal serupa, kendati belum berencana mengekor jejak BCA.

Direktur Micro and Retail Banking Bank Mandiri Budi Gunadi Sadikin mengatakan, pihaknya mengajukan izin mendirikan 20 unit remitansi di Malaysia. Namun, hingga kini hanya enam yang disetujui. "Kalau hanya boleh buka cabang sedikit, tidak bisa cover potensi remitansi TKI. Kami terkendala menjaring konsumen," katanya, Senin (23/4/2012).

Menurut dia, agar bisa bersaing dengan lembaga pengiriman uang lokal, bank harus memperkuat jaringan. "Kami meminta pelonggaran aturan ke BNM dalam memperluas jaringan," tambahnya.

Deputi Divisi Kepala Internasional BCA, Edmund Tondobala, mengatakan, menjalankan bisnis remitansi sendiri lebih menguntungkan ketimbang bekerja sama dengan perusahaan pengiriman uang lokal. Perbandingan pendapatan komisinya hampir lima kali lipat. Jika menggandeng pihak ketiga, bank harus berbagi komisi. Kesepakatan pembagiannya bisa 50 persen.

Bisnis remitansi BCA di negara lain tetap berjalan, antara lain di Uni Emirat Arab, Brunei Darussalam, dan Arab Saudi. Di beberapa tempat, BCA menggandeng perusahaan pengiriman uang lokal dan money changer. "Semuanya tetap beroperasi dan menguntungkan" katanya. (Nina Dwiantika/Kontan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IHSG Ditutup Merah, Sektor Energi Anjlok Hampir 4 Persen

IHSG Ditutup Merah, Sektor Energi Anjlok Hampir 4 Persen

Whats New
Kembali Melemah, Rupiah Tembus Rp 15.250 Per Dollar AS

Kembali Melemah, Rupiah Tembus Rp 15.250 Per Dollar AS

Whats New
Waspada Pungli di Samsat, Cek Biaya Perpanjangan STNK 5 Tahunan

Waspada Pungli di Samsat, Cek Biaya Perpanjangan STNK 5 Tahunan

Whats New
Suku Bunga Acuan BI Naik, Bagaimana Prospek Saham Perbankan?

Suku Bunga Acuan BI Naik, Bagaimana Prospek Saham Perbankan?

Earn Smart
Ini Tantangan Industri Perbankan pada 2023

Ini Tantangan Industri Perbankan pada 2023

Whats New
Jelang Akhir Tahun, Blue Bird Beli 50 Unit Mobil Listrik

Jelang Akhir Tahun, Blue Bird Beli 50 Unit Mobil Listrik

Whats New
RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

RI-Jepang Sepakati Kontrak Dagang Cangkang Kernel Sawit

Whats New
Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Waspada, Asosiasi Fintech Sebut Ada Dugaan Replikasi 28 Pinjol Berizin

Whats New
Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Cara Cek Tagihan Iuran BPJS Kesehatan secara Online via WhatsApp dan Aplikasi Mobile JKN

Whats New
Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Asosiasi Pengemudi Minta BLT Ojol Dinaikkan 100 Persen

Whats New
Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Di Forum Forbes CEO, Erick Thohir Ajak Pengusaha Global Berinvestasi di Indonesia

Whats New
Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Salah Satu Direktur Undur Diri, Blue Bird Akan Gelar RUPS November 2022

Whats New
CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

CFS Hong Kong Tarik Peredaran Mie Sedaap Korean Spicy Chicken, Warga Diimbau Tak Konsumsi, Apa Sebabnya?

Whats New
Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Jokowi Perintahkan BUMN Beli Produk Petani Lokal, Ini Respons Stafsus Erick Thohir

Whats New
Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Harga Minyak Dunia Turun tapi Rupiah Melemah, Sri Mulyani: Berimbas ke Anggaran Subsidi BBM

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.