Energi Laut Masih Belum Tergarap

Kompas.com - 30/04/2012, 04:35 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Dari semua energi terbarukan yang ada di Indonesia, hanya energi gelombang dan arus laut yang hingga kini belum tergarap. Padahal, potensi pembangkitan listrik dari energi ini sangat besar.

Hal ini diungkapkan Ketua Asosiasi Energi Laut Indonesia (Aseli) Mukhtasor, yang juga anggota Dewan Energi Nasional, Minggu (29/4), di Jakarta.

Survei potensi yang dilakukan Aseli menunjukkan potensi energi laut dalam skala praktis mencapai 49.000 MW. Potensi ini terbesar ada di Bali, Nusa Tenggara, dan Riau. Dari potensi itu, yang siap dimanfaatkan dalam jangka pendek 6.000 MW.

Menurut Mukhtasor, untuk mendorong pembangunan pembangkit energi ini, pemerintah diharapkan mendorong proyek uji coba pembangkit listrik tenaga energi laut 1 megawatt (MW). Sementara itu, PLN sedang mengkaji pembangunan pembangkit 2 MW dari gelombang atau arus pasang surut air laut.

Di dunia, pembangkit listrik dari energi terbarukan akan mencapai 303 gigawatt pada tahun 2030. Sebagian besar pembangkit itu ada di Eropa. Dampak ekologi target itu dapat mengurangi 2,1 triliun ton CO2.

Di Asia, Korea Selatan dapat menjadi contoh karena negeri ini telah membangun pembangkit listrik dari gelombang laut hingga kapasitas 254 MW dan arus laut 50 MW.

Djoko Winarno dari Masyarakat Kelistrikan Indonesia melihat sampah kota juga berpotensi dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan listrik. Sampah yang terkumpul di Tempat Pembuangan Akhir Sampah Bantar Gebang, misalnya, dapat menghasilkan energi listrik 100 MW.

Sampah dari DKI Jakarta saja yang mencapai 7.500 ton per hari dapat menghasilkan listrik 150 MW hingga 300 MW.

Peta jalan

Mukhtazor melihat hingga kini peta jalan energi terbarukan belum jelas penjabarannya. Masyarakat Energi Terbarukan Indonesia (METI) diharapkan dapat menjembatani pencapaian peta jalan tersebut. Dalam hal ini, METI dapat menganalisis kebijakan yang telah ada.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.