Proteksi Harta Benda, Tidur Pun Lebih Tenang (I)

Kompas.com - 28/05/2012, 13:26 WIB
EditorLatief

KOMPAS.com - Kepemilikan harta benda berupa rumah dan kendaraan menjadi salah satu indikator keberhasilan seseorang mencari penghasilan melalui pekerjaannya. Untuk mendapatkan harta benda tersebut, tak sedikit orang yang mesti berjuang keras dan prihatin.

Sadar, bahwa untuk mendapatkannya tak mudah, Anda tentu berusaha menjaga dan merawatnya dengan baik semua harta benda tersebut. Tapi, yang namanya barang pasti rentan dari kerusakan, baik karena faktor alam atau karena kesalahan seseorang atau human error.

Namun, tak perlu cemas. Untuk memproteksi harta benda, ada asuransi kerugian, yakni asuransi rumah dan isi bangunan serta asuransi kendaraan bermotor. Perencana keuangan dari Fin-Ally Kurnia Sukmanagara menjelaskan, dengan memiliki asuransi kerugian, sebuah keluarga bisa mengurangi penggunaan dana darurat ketika terjadi kerusakan atau kerugian atas harta bendanya.

"Risikonya sudah terukur dan ada rasa aman," imbuh Kurnia.

Yang menarik, Perencana keuangan dari MoneynLove Financial Planning and Consulting Pandji Harsanto mencermati, premi asuransi kerugian tak besar-besar amat. Saat ini, rata-rata premi yang ditawarkan perusahaan asuransi untuk asuransi rumah dan isi bangunan di bawah 0,2% dari nilai total pertanggungan per tahun. Sementara, premi asuransi kendaraan lebih besar, antara 2%-3%.

Perencana keuangan PT Zapfindo Arzieta Perdana, Prita Hapsari Ghozie mahfum, jika asuransi kerugian kurang populer. Ini terjadi karena sebagian besar masyarakat masih beranggapan, membeli asuransi membuang duit percuma jika tidak terjadi klaim. Sebab, premi tadi akan hangus.

"Jadi, harus dipahami, bahwa ini bukan produk investasi atau tabungan, tapi produk proteksi," ujarnya.

Yang layak dan bisa diasuransikan

Account Officer dari PT Antara Intermediary Indonesia Pangky Prasetia Pangestu menjelaskan, ada beragam jenis asuransi kerugian yang memproteksi properti. Dalam kelompok asuransi yang berdiri sendiri (stand alone), setidaknya ada dua jenis asuransi, yakni fire insurance (asuransi kebakaran) dan property all risk atau PAR (asuransi semua risiko).

Sekadar informasi, Antara adalah agen dan konsultan asuransi independen. Asuransi kebakaran hanya menjamin kerugian akibat kebakaran, halilintar, peledakan, asap, dan kejatuhan pesawat terbang. Adapun cakupan PAR lebih luas. Selain menanggung risiko asuransi kebakaran, PAR juga menanggung risiko kerusuhan, demonstrasi, huru-hara, perbuatan jahat, dan banjir.

Di luar dua asuransi stand alone tersebut, Pangky menjelaskan, ada asuransi tambahan (rider) yang bisa digabungkan. Sebut saja earth quake insurance (asuransi gempa bumi), terrorism and sabotage insurance (asuransi terorisme dan sabotase), business interuption insurance (asuransi gangguan bisnis), dan machinery breakdown insurance (asuransi kerusakan mesin). Dua rider terakhir biasanya diperuntukkan bagi properti yang berkaitan dengan usaha atau bisnis.

(Anastasia Lilin Y)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Puji Produk UMKM, Sandiaga Uno: Keren Banget, Saya Sih Amaze Banget...

Whats New
Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Pendekatan Ergo, Ego, dan Eco

Whats New
[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

[POPULER MONEY] Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai | Gaji Ke-13 ASN Cair

Whats New
Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Beli Minyak Goreng Pakai PeduliLindungi, Pedagang Pasar Kramat Jati: Alhamdulillah Banyak yang Pakai

Whats New
Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Perhitungan Iuran BPJS Ketenagakerjaan yang Dibayar Perusahaan dan Pekerja

Spend Smart
APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

APBN Surplus, Sri Mulyani Singgung Dampaknya ke Utang Pemerintah

Whats New
Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang 'Sembunyikan' Hartanya di Luar Negeri

Negara Kantongi Rp 61 Triliun dari WNI yang "Sembunyikan" Hartanya di Luar Negeri

Whats New
Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Sri Mulyani Siap Cairkan Duit APBN Rp 7,5 Triliun ke Garuda yang Lagi Dilanda Utang

Whats New
6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

6 Cara Cek Tagihan Listrik PLN lewat HP dengan Mudah

Whats New
Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak 'Sembunyikan' Hartanya di Singapura

Peserta Tax Amnesty Jilid II Paling Banyak "Sembunyikan" Hartanya di Singapura

Whats New
Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Pertamina Terima Kompensasi Rp 64 Triliun dari Negara

Whats New
Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Survei CPI: Perbankan Lebih Banyak Alokasikan Dana ke UMKM daripada ke Sektor Hijau

Rilis
Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Diterpa Isu Bakal Tutup, SehatQ Buka Suara

Whats New
Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Uji Coba Beli Pertalite Pakai MyPertamina Dimulai, Ini Solusi Bagi yang Tidak Punya HP

Whats New
Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Menaker: Sebagian Hidup Menpan-RB Tjahjo Kumolo Didedikasikan untuk Negara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.