Kompas.com - 16/07/2012, 19:15 WIB
|
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com - Lembaga pemeringkat internasional, Moody's menetapkan kembali peringkat utang Indonesia di Baa3 dengan prospek stabil. Ini menandakan bahwa pertumbuhan perekonomian nasional tetap sesuai dengan target semula.

Wakil Menteri Keuangan Anny Ratnawati mengatakan hasil pemeringkatan tersebut menunjukkan rasio utang pemerintah masih dalam kondisi stabil. Sehingga pemerintah masih mengasumsikan pertumbuhan ekonomi sesuai dengan perkiraan awal di level 6,5 persen.

"Itu bagus. Itu pertanda kalau ekonomi kita bagus. Hingga akhir tahun ini, kami tetap optimis bisa mencapai pertumbuhan ekonomi sebesar 6,5 persen," kata Anny selepas diskusi "Penetapan Pertumbuhan Ekonomi pada Asumsi Makro RAPBN 2013" di Menara Kadin Jakarta, Senin (16/7/2012).

Namun, Anny menambahkan jika suatu saat ekonomi global terpuruk, maka pemerintah sudah menyiapkan antisipasi untuk menurunkan target pertumbuhan ekonominya. Itupun koreksinya hanya menurun tipis di level 6,4 persen.

Kestabilan peringkat utang Indonesia tersebut, kata Anny, lebih disebabkan karena kestabilan ekonomi domestik (dalam negeri). "Memang ada pengaruh global, tapi ekonomi kita lebih cenderung didorong oleh ekonomi domestik. Jadi masih lebih baik," tambahnya.

Christian de Guzman, AVP-Analyst Sovereign Risk Group Moody's Investors Service Singapore Pte Ltd menilai peringkat itu didasarkan pada empat faktor.   Keempat faktor itu adalah berada di tingkat menengah-tinggi dari sisi kekuatan ekonomi, rendah-menengah di tingkat kekuatan institusional, menengah di sisi kekuatan keuangan pemerintah, serta menengah di sisi risiko kerentaranan.

"Peringkat utang pemerintah itu merefleksikan pertumbuhan negara itu yang kuat, rendahnya tingkat utang pemerintah, dan rekam jejak terbaru terhadap manajemen fiskal yang hati-hati," katanya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, peringkat utang pemerintah itu merefleksikan pertumbuhan negara itu yang kuat, rendahnya tingkat utang pemerintah dan rekam jejak terbaru terhadap manajemen fiskal yang hati-hati.

Dia menilai kekuatan ekonomi Indonesia di level menengah-tinggi didukung oleh prospek pertumbuhan yang sangat luas dan menguntungkan dalam jangka panjang.

"Prospek tersebut masih ada meskipun tingkat GDP per kapita masih relatif rendah dibandingkan dengan negara lain yang setara. Hal itu sekaligus mencerminkan dasar ekonomi negara yang sangat terdiversifikasi sumber daya alam yang cukup, sama halnya dengan meningkatnya jumlah tabungan dan investasi," jelasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.