Hendi Prio Santoso: Harus Berani Ambil Risiko

Kompas.com - 06/08/2012, 10:41 WIB
EditorErlangga Djumena

EVY RACHMAWATI

PT Perusahaan Gas Negara (Persero) dikenal sebagai pemain utama dalam bisnis pengangkutan dan distribusi gas bumi. Dengan pengalaman selama puluhan tahun menggeluti bisnis itu, kini perseroan tersebut menguasai jaringan distribusi dan transmisi pipa gas bumi, bahkan kini berkembang ke bisnis niaga gas alam cair.

Di tengah kontroversi terkait harga gas, perusahaan yang telah bertransformasi menjadi perusahaan publik itu menunjukkan kinerja bagus dengan membukukan laba bersih tahun 2011 sebesar Rp 5,93 triliun.

PT Perusahaan Gas Negara (PGN) kini dipimpin Hendi Prio Santoso, pria kelahiran Jakarta, 5 Februari 1967. Alumnus BBA Keuangan dan Ekonomi Universitas Houston, Texas, Amerika Serikat, itu menjadi Direktur Utama PT PGN pada 13 Juni 2008. Seperti apa Hendi akan membawa PGN, berikut petikan wawancara Kompas dengan Hendi beberapa waktu lalu.

Apa ruang lingkup bisnis PGN?

Kami bergerak dalam bisnis pengangkutan dan distribusi gas bumi dalam pola integrasi. Kami membangun jaringan pipa transmisi gas berdimensi besar dari satu wilayah ke wilayah lain, antarprovinsi, antar pulau, bisa menyeberangi lautan. Agar gas dari hulu sampai ke pelanggan, kami juga membangun jaringan distribusi gas bumi.

Jadi, kami berfungsi sebagai stabilisator antara produsen gas dan pelanggan di hilir yang banyak. Dari sisi produksi, lapangan gas sporadis, berjauhan, dan cadangan gasnya berbeda-beda sehingga harus diintegrasikan. Pasalnya, kebutuhan gas pelanggan berbeda-beda, dari ratusan kubik sampai jutaan kubik.

Apakah membutuhkan dana besar?

Pembangunan pipa transmisi untuk mengangkut gas butuh dana besar. Sejak tahun 1995, kami mengeluarkan investasi 2,5 miliar dollar AS atau Rp 20 triliun untuk meningkatkan jaringan dari 1.900 kilometer menjadi 5.800 kilometer. Meski belum semua dipastikan terjadi penyerapan, kami berani membuat jaringan pipa lebih besar dari permintaan konsumen. Memang butuh keberanian mengambil risiko investasi.

Meski suplai gas akselerasinya tidak secepat yang kami harapkan, kami terus mengembangkan infrastruktur. Kami tidak bisa mengembangkan infrastruktur dalam waktu singkat, sekitar 3-4 tahun, karena butuh pembebasan lahan, izin, kontraktor, dan banyak alat yang harus dipesan jauh-jauh hari.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X