Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Masyarakat Antitembakau Protes WTA

Kompas.com - 19/09/2012, 11:57 WIB
Indira Permanasari S

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Berbagai elemen masyarakat yang tergabung dalam Masyarakat Anti World Tobacco Asia Exhibition, memprotes penyelenggaraan World Tobacco Asia (WTA) Exhibition di Jakarta Convention Center, Rabu (19/9/2012) ini.

Puluhan mahasiswa dan aktivis pengendalian dampak tembakau terhadap kesehatan, menyuarakan protes mereka lewat orasi dan poster bertuliskan WTA Will Kill You Soon or Later, WTA Gerbang Penjajahan Baru, Gagalkan WTA .

Penyelenggaraan WTA merupakan ajang pertemuan para pelaku di industri rokok dan penyelenggaraannya di Indonesia, dinilai sebagai pertanda industri rokok menjadikan Indonesia sebagai target utama pasar rokok dunia. Mereka menilai penyelenggaraan WTA untuk kedua kalinya di Indonesia itu merupakan pelecehan.

Massa berusaha masuk ke arena penyelenggaraan WTA yang dijaga ketat oleh polisi dan petugas keamanan.

"Lihat! Di lengan kiri para petugas keamanan itu terikat kain dengan tanda dilarang merokok, tetapi mereka melarang kita masuk dan membiarkan peyelenggaraan pameran rokok," teriak Azas Tigor Nainggolan, dari Forum Warga Kota Jakarta yang tergabung dalam aksi itu .

"Jangan biarkan Indonesia menjadi asbak rokok dunia!" teriak Tigor.

Di gerbang utama gedung pameran JCC, sejumlah mahasiswa juga menggembok pintu masuk, sehingga sejumlah peserta pameran tidak bisa masuk ke arena.  

Tubagus, selaku koordinator Masyarakat Anti World Tobacco Asia Exhibition, dalam jumpa pers mengatakan, WTA merupakan pertanda kegagalan negara melindungi rakyatnya dari bahaya rokok. Dengan membiarkan penyelenggaraan forum dunia itu, pemerintah membiarkan Indonesia menjadi sasaran pasar rokok.

Berdasarkan Globar Adult Tobacco Survey (GATS) 2011, perokok laki-laki mencapai tahap memprihatinkan yakni sebesar 67 persen, dan Indonesia menjadi negara perokok kedua terbesar di dunia.

 

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru Kamis 30 Mei 2024

Harga Emas Antam: Detail Harga Terbaru Kamis 30 Mei 2024

Spend Smart
Upaya Industri Asuransi Hadapi Kenaikan Biaya Kesehatan yang Mendorong Klaim

Upaya Industri Asuransi Hadapi Kenaikan Biaya Kesehatan yang Mendorong Klaim

Whats New
Apa Kepanjangan Tapera?

Apa Kepanjangan Tapera?

Whats New
IHSG Melemah Lagi Pagi Ini, Rupiah Kini Berada di Level Rp 16.220

IHSG Melemah Lagi Pagi Ini, Rupiah Kini Berada di Level Rp 16.220

Whats New
Semen Baturaja Bakal Tebar Dividen Rp 24,3 Miliar

Semen Baturaja Bakal Tebar Dividen Rp 24,3 Miliar

Whats New
Internet Satelit Elon Musk Starlink Hadir di Indonesia, Operator Telko Sebut Siap Berkompetisi

Internet Satelit Elon Musk Starlink Hadir di Indonesia, Operator Telko Sebut Siap Berkompetisi

Whats New
Harga Bahan Pokok Kamis 30 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Harga Bahan Pokok Kamis 30 Mei 2024, Harga Ikan Tongkol dan Ikan Kembung Naik

Whats New
IFG Life Catat Pendapatan Premi Rp 453,7 Triliun sampai April 2024

IFG Life Catat Pendapatan Premi Rp 453,7 Triliun sampai April 2024

Whats New
Ketua INSA Terpilih Jadi Presiden Asosiasi Pemilik Kapal Asia

Ketua INSA Terpilih Jadi Presiden Asosiasi Pemilik Kapal Asia

Whats New
Emiten Distribusi Gas Alam CGAS Bakal Tebar Dividen Rp 2,2 Miliar dari Laba 2023

Emiten Distribusi Gas Alam CGAS Bakal Tebar Dividen Rp 2,2 Miliar dari Laba 2023

Whats New
IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

IHSG Bakal Melemah Hari Ini, Simak Analisis dan Rekomendasi Sahamnya

Whats New
Emiten Prajogo Pangestu (BREN) Bakal Tebar Dividen Rp 270,68 Miliar

Emiten Prajogo Pangestu (BREN) Bakal Tebar Dividen Rp 270,68 Miliar

Whats New
Alasan Masyarakat Masih Enggan Berinvestasi Kripto, karena Berisiko Tinggi hingga Banyak Isu Negatif

Alasan Masyarakat Masih Enggan Berinvestasi Kripto, karena Berisiko Tinggi hingga Banyak Isu Negatif

Whats New
Proses 'Refund' Tiket Kereta Antarkota Jadi Lebih Cepat mulai 1 Juni

Proses "Refund" Tiket Kereta Antarkota Jadi Lebih Cepat mulai 1 Juni

Whats New
Transaksi Pasar Saham AS ‘Lesu’, Saham-saham di Wall Street Tertekan

Transaksi Pasar Saham AS ‘Lesu’, Saham-saham di Wall Street Tertekan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com