Kompas.com - 21/09/2012, 11:38 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk menambal APBN 2012, pemerintah akan menerbitkan surat utang sebesar Rp 63,6 triliun. Jumlah tersebut untuk mengejar target surat utang hingga akhir tahun Rp 270,4 triliun.

"Realisasi penerbitan surat utang hingga 18 September lalu sebesar Rp 206,8 triliun. Kita akan menerbitkan surat utang lagi sebesar Rp 63,6 triliun hingga akhir tahun," kata Pjs Dirjen Pengelolaan Utang Kementerian Keuangan Robert Pakpahan selepas konferensi pers Penerbitan ORI009 di Gedung Frans Seda Kementerian Keuangan Jakarta, Jumat (21/9/2012).

Menurut Robert, rincian surat utang pemerintah yang telah diterbitkan adalah Rp 161,2 triliun berupa Surat Utang Negara (SUN). Sebesar Rp 39 triliun berupa obligasi global, sedangkan sisanya obligasi domestik.

Sementara sisanya adalah Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) sebesar Rp 45,5 triliun. Surat utang syariah tersebut semua berdenominasi rupiah. "Rata-rata kami akan menerbitkan surat utang kembali di kuartal IV-2012," tambahnya.

Rinciannya, pemerintah akan menerbitkan obligasi berdenominasi Yen Jepang (samurai bonds), sukuk global dan SUN domestik.

Kendati demikian, Robert enggan memerinci target perolehan dana surat utang per jenisnya. "Kita tidak akan sebut angka. Tapi totalnya sekitar Rp 63,6 triliun," jelasnya.

Khusus samurai bonds, pemerintah telah menunjuk joint lead arranger yaitu Mizuho Securities dan SMBC Nikko Securities. Sementara sukuk global, pemerintah menunjuk Standard Chartered Securities, SMBC Nikko Securities dan Deutche Bank Securities.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.