Ignasius Jonan, Ingin Layanan KA seperti Pesawat

Kompas.com - 16/10/2012, 07:43 WIB
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com — Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (KAI) Persero Ignasius Jonan adalah perokok berat. Namun, dia sangat benci kepada orang yang merokok sembarangan. Itulah salah satu kebijakan yang diutamakan oleh mantan petinggi Citibank kawasan Asia ini.

Jonan, begitu sapaannya, menerapkan larangan bagi penumpang yang naik kereta api untuk merokok sembarangan. Lantas, bagaimana seorang pecandu rokok malah melarang orang lain untuk berhenti merokok? Jonan punya jurus untuk menjawabnya. "Saya tidak melarang merokok, cuma saya melarang penumpang untuk merokok di dalam kereta. Saya ini kan juga perokok berat, tapi saya bisa berhenti merokok kalau di dalam kereta. Saya bisa, Anda juga harus bisa," kata Jonan.

Saat ini, di dalam kereta api yang berjalan, perseroan telah memasang air conditioner (pendingin udara). Menurutnya, dengan pemasangan AC itu maka penumpang dilarang untuk merokok sembarangan. Papan larangan merokok pun juga telah dipasang di seluruh stasiun di Pulau Jawa dan Sumatera. Jika mau merokok, kata Jonan, penumpang bisa menuju ke tempat untuk merokok yang telah disediakan di sudut stasiun kereta.

Namun lagi-lagi, tempat untuk merokok (smoking room) ini memang disediakan agak jauh dari tempat publik. "Larangan merokok harus diterapkan karena banyak didukung oleh banyak pihak dan tidak ada yang protes," katanya.

Bagi penumpang yang melakukan perjalanan jauh di kereta, Jonan pun tidak menyediakan smoking room. Langkah ini seakan dianggap tidak adil, khususnya bagi masyarakat yang ingin merokok di waktu-waktu khusus. "Sekarang saya katakan kepada Anda, apakah di pesawat ada ruangan untuk smoking room? Tidak ada kan. Nah, saya ingin layanan di kereta api seperti di dalam pesawat," jelasnya.

Mau tidak mau, kata Jonan, penumpang yang sudah kebelet untuk merokok, bisa merokok saat kereta berhenti. "Asal jangan ketinggalan kereta saja. Risiko ditanggung sendiri. Saya bilang selama di dalam perjalanan kereta tidak boleh merokok," jawabnya.

Larangan merokok dengan bebas, kata Jonan, sebenarnya sudah diimbau oleh beragam lembaga swadaya masyarakat (LSM) maupun pemerintah bahwa merokok tersebut dapat mengganggu kesehatan baik terkena penyakit TBC akut, impotensi, merusak janin dalam kandungan, dan sebagainya.

Sekadar catatan, Ignasius Jonan dilantik menjadi bos KAI pada 25 Februari 2009. Beliau lahir pada 21 Juni 1963 di Singapura. Ayahnya, Jusuf Jonan, adalah pengusaha, sedangkan ibunya putri seorang pejabat tinggi Singapura. Sampai umur 10 tahun, ia hidup di Singapura dan berlanjut ke Surabaya.

Ia kemudian kuliah Akuntansi di Universitas Airlangga, Surabaya, setelah sebelumnya sekolah di SMA St Louis, Surabaya. Lulusan International Relations and Affairs, Fletcher School of Law and Diplomacy dan Harvard Law School, US ini pernah berkarier di PT Bahana Pembiayaan Usaha Indonesia (BPUI) dan Citi Grup.

Jadi, benar-benar urusannya tidak ke transportasi. Jonan berhasil mengubah perusahaan KAI dari rugi Rp 83,4 miliar pada 2008 menjadi untung Rp 153,8 miliar pada 2009 dan seterusnya di atas Rp 200 miliar.

Banyak terobosan dilakukan meski diakui kadang tidak sempurna. Karena sudah kebiasaan menjadi perokok berat, Jonan pun pernah disentil oleh Menteri BUMN Dahlan Iskan.

"Bagi saya, yang penting upaya yang saya lakukan ini bermanfaat untuk banyak orang," katanya.

Ikuti artikel profil lainnya di rubrik Sosok

Baca tentang


    25th

    Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X