Kompas.com - 06/11/2012, 11:22 WIB
|
EditorA. Wisnubrata

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator bidang Perekonomian Hatta Radjasa menjelaskan ada empat penyebab perekonomian Indonesia masih tumbuh lambat, dan akan terus mencari solusi untuk mempercepat perekonomian dalam negeri.

"Jadi ada empat hambatan besar yang menyebabkan pertumbuhan ekonomi Indonesia kurang dari target," kata Hatta saat ditemui pada rapat Evaluasi Perkembangan Pembangunan Proyek-proyek di koridor Ekonomi Sumatera di kantor Menko Jakarta, Selasa (6/11/2012).

Menurut Hatta, hambatan percepatan perekonomian Indonesia adalah pertama, masalah perencanaan yang belum matang. Selama ini, target-target pertumbuhan ekonomi di semua koridor memang sudah dijadwalkan sejak lama. Namun menurut Hatta, perencanaan itu masih dianggap kurang matang sehingga banyak perubahan di sana sini.

Kedua, proses tender proyek yang bertele-tele. Padahal untuk bisa melakukan semua proyek bisa berjalan, tender harus dilakukan secara tepat dan transparan.

Ketiga, masalah pencairan dana (disbursed loan). Selama ini perbankan belum bisa mencairkan dana pinjaman akibat infrastruktur khususnya pembebasan lahan yang belum tuntas.

Keempat, ketepatan sasaran pembangunan yang dianggap belum tepat., sehingga pembangunan dianggap masih serampangan. "Ini yang harus dipecahkan," tambahnya.

Disinggung mengenai birokrasi, Hatta menjelaskan bahwa perlambatan ekonomi ini bukan disebabkan masalah itu. "Kalau sudah bagus, sudah tidak perlu lagi reformasi birokrasi," tambahnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ke depan, pemerintah tetap menargetkan pertumbuhan ekonomi di akhir tahun di atas 6 persen. Target semula, perekonomian Indonesia dipasang di level 6,5 persen. "Namun kita harus realistis, target itu sangat berat, sulit untuk mencapai 6,5 persen. Saya harap 6,3 persen masih bisa dicapai. Pokoknya bisa di atas 6 persen lah," jelasnya.  

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.