Kompas.com - 16/01/2013, 18:07 WIB
|
EditorI Made Asdhiana

KETUT Sunartawan (21) menunduk penuh konsentrasi, tekun mengerjakan sebuah lukisan. Jemarinya menari di atas daun-daun lontar. Pria ini memang tergolong masih muda, namun ia begitu terampil melukis di daun lontar. Sebuah tradisi tua di Bali yang sudah melewati masa beratus-ratus tahun. Dulu, lontar-lontar berisi mantra-mantra suci.

Kini, hanya sedikit orang yang memiliki kemampuan untuk membuat tulisan maupun lukisan di daun lontar. Pun tak banyak yang bisa menulis dalam huruf Bali kuno dalam Bahasa Sansekerta.

Namun, tradisi ini seakan tak punah di Desa Tenganan Pegringsingan yang berada di Karangasem, Bali. Ketut Sunartawan buktinya. Ia sudah mahir membuat lukisan lontar sejak usia 12 tahun.


DESA TENGANAN 5

Ketut Sunartawan tengah mengerjakan lukisan lontar. (Foto: KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F.)

Memang, pada akhirnya keahlian membuat lukisan lontar beralih fungsi menjadi seni kerajinan tangan untuk kebutuhan suvenir bagi para turis. Setidaknya, keahlian ini bisa memenuhi kebutuhan ekonomi penduduk setempat.

“Saya hanya lulusan SMP. Ini yang saya bisa sejak kecil,” tutur Ketut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lukisan yang biasa digoreskan biasanya seputar kisah-kisah perwayangan. Karya Ketut misalnya, ia melukis Pulau Bali di lontar dengan panjang sekitar setengah meter.

Lukisan itu tampak rumit, bukan hanya karena ia menggambarkan Pulau Bali dengan detail. Namun, di tepian lukisan penuh dengan gambar bunga yang begitu rumit. Berapa waktu yang ia habiskan untuk selembar lukisan daun lontar itu?

“Hampir satu tahun,” tuturnya malu-malu.

Harganya pun tak perlu ditanyakan lagi. Bisa mencapai jutaan. Sedangkan untuk selembar lukisan lontar ukuran kecil dengan gambar sederhana, berada di kisaran Rp 100.000 sampai Rp 300.000.

Pembeli pun bisa membubuhkan namanya di lukisan tersebut. Cukup tulis nama Anda di sebuah buku yang telah disediakan Ketut. Nantinya Ketut akan membubuhkan nama tersebut ke daun lontar.

Paling favorit tentu saja nama pasangan, kekasih atau suami-istri. Lukisan lontar sebenarnya sederhana saja, hanya mengandalkan daun lontar yang disambung-sambungkan dengan tali dan penutupnya dari bambu yang telah diukir.

Sementara bahan untuk melukisnya adalah semacam pengukir dengan mata pisau yang digoreskan ke lontar. Lalu agar goresan itu terlihat, goresan digosokan dengan kemiri yang telah dibakar.

Kemiri bakar yang hitam legam itu pun membuat goresan menjadi hitam. Setelah diolesi kemiri, hasil olesan kemudian dibersihkan dengan cairan dari minyak. Konon ini membuat daun menjadi lebih awet.

Daun lontar sendiri diambil dari daun lontar atau nira yang sudah tua. Daun ini lalu dijemur sampai berubah warna jadi kuning kecokelatan. Setelah itu daun direndam dan dikeringkan.

Baru kemudian direbus dan dijemur kembali. Nah, setelah ini, daun lembar ditipiskan dengan alat dari kayu, hasilnya agar daun lurus dan tak bergelombang. Hasil akhir bernama lempir pun siap dilukis.

Bali Mula

Desa Tenganan sendiri terkenal sebagai desa adat yang kerap dikunjungi wisatawan, terutama turis asing. Rumah-rumah adat yang masih kental tradisi masa silam begit terasa.

Pun ritual-ritual kuno masih dijalankan. Tengoklah pura di desa ini yang sudah begitu tua berusia berabad-abad tahun namun masih terjaga. Penduduk desa ini adalah orang-orang Bali Mula, yaitu orang Bali asli yang telah mendiami Pulau Bali sejak masa lampau.

DESA TENGANAN 7

Desa Tenganan di Karangasem, Bali. (Foto: KOMPAS.com/Ni Luh Made Pertiwi F.)

Tradisi mereka berbeda dengan Bali Jawa atau disebut Bali Arya yang saat ini menjadi mayoritas Pulau Bali. Bali Jawa merupakan sebutan untuk orang Bali yang leluhurnya berasal dari tanah Jawa di masa Pulau Jawa masih berbentuk Kerajaan Hindu.

Misalnya di Desa Tenganan, penduduk yang meninggal, tidak dibakar. Namun, dikubur atau istilah penduduk setempat “ditanam”. Salah satu tradisi yang terkenal di Desa Tenganan adalah Perang Pandan yang juga menjadi daya tarik wisata desa ini.

Tak hanya itu, penduduk Desa Tenganan seakan begitu terampil. Aneka suvenir kerajinan tangan dijual di desa ini. Sebut saja seruling bambu khas Bali yang telah diukir. Kerajinan paling tenar adalah tenun gringsing khas Tenganan. Serta tentu saja lukisan daun lontar.

Akses dan Akomodasi

Desa Tenganan Pegringsingan berada di Kecamatan Manggis, Kabupaten Karangasem, Bali. Sangat mudah mencapai lokasi ini, karena memang desa ini telah begitu tenar.

Dari Bandara Ngurah Rai untuk mencapai Karangasem, Anda bisa menempuh jalur darat dengan mobil sewaan melewati jalan bypass Jalan Ida Bagus Mantra. Jalan bypass ini menghubungkan Denpasar dengan Karangasem. Perlu waktu sekitar dua jam untuk mencapai Karangasem.

Sementara untuk akomodasi, Anda bisa menginap di hotel di Manggis ataupun hostel atau penginapan resor di kawasan Candidasa, pusat keramaian wisata di Karangasem. Dari Candidasa ke Desa Tenganan Pengringsingan memakan waktu tak sampai setengah jam.

Ikuti twitter Kompas Travel di @KompasTravel



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Lima Upaya Kemenaker Hapus Bentuk-bentuk Pekerja Anak

Rilis
GIMNI Usulkan Pemerintah Buat Aturan soal Minyak Jelantah agar Tak Dikonsumsi Kembali

GIMNI Usulkan Pemerintah Buat Aturan soal Minyak Jelantah agar Tak Dikonsumsi Kembali

Whats New
Pengguna DANA Kuartal I 2021 Meningkat Jadi 70 Juta Orang

Pengguna DANA Kuartal I 2021 Meningkat Jadi 70 Juta Orang

Whats New
Sebelum Garuda, Hong Kong Juga Setop Penerbangan Cathay Pacific dari RI

Sebelum Garuda, Hong Kong Juga Setop Penerbangan Cathay Pacific dari RI

Whats New
Ini Faktor-faktor yang Bisa Memengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Ini Faktor-faktor yang Bisa Memengaruhi Pertumbuhan Ekonomi

Whats New
[TREN LYFE KOMPASIANA] Hidup (Bukan) Sebuah Kompetisi | Kelana Rasa Rujak Cingur | Medsos Pribadi untuk Keperluan Kantor

[TREN LYFE KOMPASIANA] Hidup (Bukan) Sebuah Kompetisi | Kelana Rasa Rujak Cingur | Medsos Pribadi untuk Keperluan Kantor

Rilis
Pengusaha Rokok Klaim Revisi PP 109/2012 Sebabkan Pabrik Gulung Tikar

Pengusaha Rokok Klaim Revisi PP 109/2012 Sebabkan Pabrik Gulung Tikar

Whats New
Aice Sebut Pertumbuhan Industri Es Krim Masih Akan Moncer

Aice Sebut Pertumbuhan Industri Es Krim Masih Akan Moncer

Whats New
Tokopedia Luncurkan Toko Score, Layanan Penilai Kredit Berbasis Digital

Tokopedia Luncurkan Toko Score, Layanan Penilai Kredit Berbasis Digital

Whats New
IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup pada Teritori Negatif

IHSG dan Rupiah Kompak Ditutup pada Teritori Negatif

Whats New
RSUD Bekasi Terancam Gulung Tikar karena Klaim Belum Cair, Ini Respons BPJS Kesehatan

RSUD Bekasi Terancam Gulung Tikar karena Klaim Belum Cair, Ini Respons BPJS Kesehatan

Whats New
Bunga KUR Cuma 3 Persen, Jangan Mau Dikasih 6 Persen

Bunga KUR Cuma 3 Persen, Jangan Mau Dikasih 6 Persen

Whats New
Intip 19 Ruas Tol Baru yang Dijadwalkan Beroperasi di Tahun 2021

Intip 19 Ruas Tol Baru yang Dijadwalkan Beroperasi di Tahun 2021

Whats New
Minyak Jelantah Masih Digunakan untuk Pangan, Harganya di Bawah Rp 5.000 Per Liter

Minyak Jelantah Masih Digunakan untuk Pangan, Harganya di Bawah Rp 5.000 Per Liter

Whats New
Apa yang Dimaksud dengan Kelangkaan dalam Ekonomi?

Apa yang Dimaksud dengan Kelangkaan dalam Ekonomi?

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X