Kompas.com - 09/02/2013, 10:55 WIB
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com — Grup MNC berambisi menguasai jaringan televisi di Indonesia. Perusahaan yang dikendalikan konglomerat Hary Tanoesoedibjo ini disebut-sebut berniat mengakuisisi perusahaan media milik kelompok usaha Bakrie yang dikelola PT Visi Media Asia Tbk.

Sumber di Grup MNC menyebutkan, Hary Tanoe belum lama ini menyatakan ingin mengambil alih Visi Media Asia, emiten di Bursa Efek Indonesia dengan kode saham VIVA. Visi Media adalah pemilik stasiun televisi tvOne, ANTV, dan portal VIVAnews. Di lingkaran Grup Bakrie, Visi Media adalah perusahaan yang mencatatkan pertumbuhan laba signifikan.

Namun, rencana MNC menawar VIVA tidak sendirian. Ada beberapa perusahaan media yang juga mengincar VIVA. Salah satunya PT Elang Mahkota Teknologi Tbk, pemilik stasiun televisi SCTV dan Indosiar. Namun, Komisaris Elang, Fofo Sariaatmadja, belum bisa dikonfirmasi soal kabar itu.

Hubungan bisnis Grup MNC dan Grup Bakrie belakangan ini memang cukup intensif. Di akhir tahun lalu, Hary Tanoe sepakat mengakuisisi bisnis jalan tol yang dikelola PT Bakrieland Development Tbk. Ini adalah emiten anak usaha Grup Bakrie.

Hingga tadi malam (8/2/2013), Hary Tanoe belum bisa dimintai konfirmasi terkait rencana Grup MNC mengakuisisi VIVA. Yang pasti, sinyal Grup MNC mengincar bisnis media datang dari salah satu sayap bisnisnya, yakni PT Global Mediacom Tbk. Perusahaan ini telah menyiapkan dana Rp 4 triliun hingga Rp 5 triliun.

Direktur Global Mediacom David Audy mengatakan, dana sebesar itu disiapkan untuk membeli media. "Itu dana kas internal kami, khusus untuk ekspansi media. Yang kami lirik saat ini adalah media online," ujar dia, Kamis (7/2/2013).

Global Mediacom membuka opsi pendanaan eksternal seperti pinjaman bank. "(Tapi) untuk rights issue belum ada rencana," ungkap David.

Manajemen Global Mediacom juga belum mau menyebutkan identitas perusahaan yang mereka incar. Namun, dia tak menampik bahwa MNC tengah melihat peluang mengambil alih VIVA. "Saya belum bisa mengatakannya. Tetapi kalau harganya masuk akal, ya kami berminat," ujar dia.

Neil Tobing, Corporate Secretary VIVA, menyebutkan, jikapun VIVA dijual, maka harganya sangat tinggi. "Nilai kapitalisasi pasar kami cukup besar," tutur dia. Per Jumat (8/2/2013), nilai kapitalisasi pasar VIVA di Bursa Efek Indonesia mencapai Rp 8,67 triliun.

Grup Bakrie masih bungkam soal kabar rencana penjualan VIVA. Juru bicara keluarga Bakrie, Lalu Mara Satria Wangsa, menyatakan belum pernah mendengar kabar tersebut. "Saya belum pernah mendengar MNC maupun SCTV ingin membeli Visi Media. Setahu saya Visi Media juga tidak dilego karena kondisinya baik-baik saja," ungkap dia.

Ekspansi Grup MNC di bisnis media memang cukup agresif. Belum lama ini, Global Mediacom mendirikan dua anak usaha patungan di bidang online communication dan online entertainment products. Di dua anak usaha patungan itu, Global Mediacom menggandeng PT Infokom Elektrindo dan Tencent. Nama terakhir adalah perusahaan penyedia jasa internet serta mobile and telecommunication asal China. (Narita Indrastiti, Merlinda Riska, Avanty Nurdiana)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.