Kompas.com - 13/02/2013, 08:02 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Proyek pembangunan moda transportasimassal monorel segera dijalankan lagi, setelah Ortus Group yang menjadi pemegang saham pengendali PT Jakarta Monorail (JM) siap mengelontorkan dana untuk seluruh kebutuhan proyek tersebut.

Ortus Group merupakan kelompok usaha dalam bidang manajemen investasi milik Edward Soeryadjaya, putra mendiang mantan pemilik raksasa otomotif Indonesia, William Soeryadjaya. Selain Ortus Group, Edward juga menjadi pemegang saham pengendali bisnis Sugih Group, kelompok bisnis yang bergerak di bidang pertambangan dan perminyakan.

Fachmi Zarkasi, Direktur Ortus Group menyatakan, dana yang akan digunakan untuk membangun proyek ini sepenuhnya dari pendanaan swasta tanpa dibiayai oleh APBN ataupun APBD. "Kami akan  menyiapkan dana sebesar yang dibutuhkan untuk merealisasikan proyek harapan warga Jakarta ini," kata, Selasa (12/2/2013).

Direktur Utama PT JM Sukmawati Syukur memaparkan, Ortus Group akan mengambil sampai 90 persen saham PT JM. Sampai saat ini, proses akuisisi sudah masuk dalam tahap akhir. "Saat ini, Ortus Group sudah membiayai beberapa proyek infrastruktur di Indonesia," ungkapnya, kemarin.

Sekadar informasi, sebelum nama Ortus Group ini mencuat sebagai pemegang saham utama PT JM, nama Hadji Kalla Group lebih dulu digadang-gadang akan menguasai perusahaan tersebut. Medio Januari lalu, perusahaan milik keluarga Kalla itu dikabarkan akan menguasai 60 persen saham PT JM dan akan menyediakan equity sekitar Rp 2 triliun.

Aksi Ortus Group mengambil 90 persen saham PT JM, otomatis melengserkan Hadji Kalla Group dari upaya menguasai JM. Meski begitu, Sukmawati bilang, pintu masih terbuka bagi perusahaan milik mantan Presiden wakil Jusuf Kalla itu. Lagi pula, dalam setiap pengerjaan infrastruktur, Ortus Group akan mengelola dana dari banyak pihak. "Yang penting, Ortus telah membiayai proyek monorel ini di awal," tandas Sukmawati.

Melihat peluang menguasai proyek monorel mengecil, Irsal Kamaruddin, Direktur Utama PT Bukaka Teknik Utama yang merupakan anak usaha Hadji Kalla Group, mengatakan, pihaknya selama ini cuma menunggu respons dari Jakarta Monorel sebagai pemegang konsesi proyek monorel di Jakarta.  "Kami kan menjual barang. Kalau dipakai silakan, tapi kalau tidak juga enggak masalah," katanya diplomatis. (Fahriyadi/Kontan)

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.