Kompas.com - 01/04/2013, 10:54 WIB
|
EditorFikria Hidayat

Pada 23-27 Maret 2013, PT KAI mengirim 105 karyawan untuk mengikuti studi banding ke Beijing dan Shanghai, China. Karyawan yang dikirim mulai dari pemeriksa rantai gerbong, pemeriksa rel, masinis, mekanik, pegawai tiket, satpam, supervisor, hingga manager. Berikut catatan Kompas.com yang mengikuti perjalanan studi mereka.

(Bagian 1)

BEIJING, KOMPAS.com — Kaki manusia-manusia urban berderap begitu cepat. Dingin nol derajat dan angin mengembus mereka saat memasuki stasiun subway di pusat Kota Beijing, China. Semua bergerak cepat, tidak terlihat antrean panjang orang-orang membeli tiket secara manual maupun dari mesin otomatis.

Di peron terdapat garis petunjuk tempat calon penumpang diharuskan berdiri untuk masuk dan satu lagi garis tempat penumpang turun. Lagi-lagi, tidak terlihat antrean. Tidak lama menunggu, kereta listrik tiba dan telah ada kesadaran bahwa penumpang dari dalam diharuskan lebih dulu keluar, tidak berebut antara yang keluar dengan yang masuk.

Denyut Senin pagi yang sibuk itulah yang dirasakan 105 karyawan PT KAI yang tiba di Beijing dalam rangka studi banding tentang perkeretaapian. Hanya sekitar lima menit menaiki subway, mereka tiba di Beijing South Railway Station, stasiun modern terbesar di Asia yang menempati area seluas 32 hektar. Subway terintegrasi dengan stasiun tersebut untuk memudahkan penumpang menuju antarkota.

Karyawan PT KAI yang sebagian besar para pelaksana dibuat takjub saat merasakan langsung kondisi stasiun. Sejak turun subway, memasuki pintu otomatis, hingga naik menyusuri gemerlap lorong pertokoan, lalu dibawa naik menuju ruang tunggu stasiun dengan arsitektur modern. Ruang tunggu memiliki luas 251.000 meter persegi yang dapat menampung 10.000 orang. Bagian atap berupa kaca dilengkapi dengan 3.246 panel surya untuk menghasilkan listrik.

Jangan membandingkan dengan stasiun kereta api di Indonesia, bangunan sekelas terminal Bandara Soekarno-Hatta pun kalah dengan kemegahan dan kemewahan stasiun yang dibangun selama tiga tahun dan selesai 2008 ini. Informasi mengenai penjualan tiket, jadwal keberangkatan kereta terpampang besar di depan loket, dan petunjuk arah ke tiap bagian stasiun juga terlihat jelas.

Sistem pengamanan dibuat dengan standar yang sangat ketat. Setiap penumpang yang akan masuk ruang tunggu harus melewati pintu x-ray. Sejumlah polisi juga menggunakan anjing pelacak di pintu masuk.

Bagaimana China membangun stasiun supermegah tersebut? Huang Liang Yuan, pemandu rombongan studi menerangkan bahwa stasiun bisa dibangun sangat luas karena tidak memiliki banyak kendala dengan lahan. Semua lahan adalah milik negara, jadi setiap penggusuran berjalan lancar. Warga yang tergusur pembangunan tetap diberi ganti rugi yang sesuai.

Apa pun jenis pembangunan, termasuk pembangunan stasiun, semua harus mampu menahan ledakan penduduk China yang kini jumlahnya telah mencapai 1,3 miliar jiwa.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Pekerjaan Jembatan Antelope, Simak Rekayasa Lalin di Tol Jakarta-Cikampek

Ada Pekerjaan Jembatan Antelope, Simak Rekayasa Lalin di Tol Jakarta-Cikampek

Whats New
Mengekor Wall Street dan Bursa Asia, IHSG dan Rupiah Pagi Melemah

Mengekor Wall Street dan Bursa Asia, IHSG dan Rupiah Pagi Melemah

Whats New
Daftar 11 Daerah yang Wajibkan Beli Pertalite dan Solar Pakai MyPertamina Per 1 Juli

Daftar 11 Daerah yang Wajibkan Beli Pertalite dan Solar Pakai MyPertamina Per 1 Juli

Whats New
Berapa Tagihan Berlangganan Wifi IndiHome dalam Sebulan?

Berapa Tagihan Berlangganan Wifi IndiHome dalam Sebulan?

Spend Smart
Blue Bird Bakal Tebar Dividen Rp 150 Miliar

Blue Bird Bakal Tebar Dividen Rp 150 Miliar

Whats New
Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum Merah, Cek Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin, Dogecoin, dan Ethereum Merah, Cek Harga Kripto Hari Ini

Whats New
Cara Urus Sertifikat Tanah Warisan, Catat Syarat dan Biayanya

Cara Urus Sertifikat Tanah Warisan, Catat Syarat dan Biayanya

Earn Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Sepak Terjang Emirsyah Satar yang Menjadi Tersangka Baru Kasus Korupsi Garuda Indonesia

Sepak Terjang Emirsyah Satar yang Menjadi Tersangka Baru Kasus Korupsi Garuda Indonesia

Whats New
IHSG Hari Ini Mencoba Bangkit, Simak Rekomendasi dari Para Analis

IHSG Hari Ini Mencoba Bangkit, Simak Rekomendasi dari Para Analis

Whats New
Beli Minyak Goreng Curah Pakai KTP, Pembeli: Takut Data Saya Disalahgunakan...

Beli Minyak Goreng Curah Pakai KTP, Pembeli: Takut Data Saya Disalahgunakan...

Whats New
Masa Depan Suram Petani Kita

Masa Depan Suram Petani Kita

Whats New
Wall Street Berakhir Merah, Saham – saham Teknologi Paling Tertekan

Wall Street Berakhir Merah, Saham – saham Teknologi Paling Tertekan

Whats New
Mau Investasi di Kripto? Ingat Harus Punya Dana Cadangan Dulu!

Mau Investasi di Kripto? Ingat Harus Punya Dana Cadangan Dulu!

Earn Smart
[POPULER MONEY] Hotman Paris Temui Ketua MUI soal Holywings | Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara hingga Rp 8,8 Triliun

[POPULER MONEY] Hotman Paris Temui Ketua MUI soal Holywings | Korupsi Garuda Indonesia Rugikan Negara hingga Rp 8,8 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.