Kompas.com - 01/04/2013, 10:54 WIB
|
EditorFikria Hidayat

"Orang China saat ini harus membangun yang ter-, terbesar, terdepan," ujarnya. Masuk akal, jadi stasiun pun harus dibangun terbesar selain juga harus menopang pergerakan kereta peluru atau China Railway High-Speed yang kini menjadi primadona alat transportasi kota.

Membuka wawasan

Anggota rombongan studi banding tidak habisnya memotret segala aktivitas di stasiun. Segala fasilitas dari mesin tiket otomatis, layanan air mineral gratis untuk penumpang, serta petugas keamanan yang tangkas dan tegas, sungguh menyita perhatian rombongan.

Keteraturan dan arus manusia yang begitu sigap di stasiun tersebut sangat berbeda dengan kondisi stasiun yang ada di Indonesia. Tidak terlihat angkutan umum, taksi, atau ojek sepeda motor yang semrawut.

Direktur Keuangan PT KAI, Kurniadi Atmosasmito, yang menjadi pendamping rombongan mengatakan bahwa pengalaman langsung itulah yang dimaksudkan untuk membuka wawasan para karyawan.

"Jangan sampai mereka (karyawan) merasa sudah pintar, padahal kereta api di luar negeri sudah berkembang sangat pesat, China dahulu setingkat dengan kita (Indonesia) tapi sekarang sudah sangat pesat," katanya.

Pengalaman rombongan baru menyentuh permukaan. Hari berikutnya dari stasiun ini mereka akan menjajal kereta peluru supercepat atau China Railway High-Speed untuk menuju Tianjin, Hebei, dan sekaligus melanjutkan perjalanan studi menuju kota Shanghai.

Sebelumnya, rombongan berjumlah 91 orang karyawan KAI sudah terlebih dahulu berangkat studi banding ke tempat yang sama pada 16-20 Maret 2013. Adapun rombongan kali ini adalah gelombang kedua yang diberangkatkan.

Pada 2011, telah diberangkatkan 23 orang ke China, kemudian 2012 telah diberangkatkan lagi 305 orang terdiri dari 4 gelombang. Total hingga tahun ini karyawan PT KAI yang telah berangkat studi banding ke China berjumlah 524 orang. (bersambung)

Foto lengkap lihat:
Karyawan KAI Belajar Kereta ke China

(BAGIAN 2) Memikirkan Indonesia Punya Kereta Peluru Supercepat
(BAGIAN 3) Mau Kereta Supercepat tapi Mahal

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Bayar Shopee PayLater Sebelum Jatuh Tempo di ATM hingga Alfamart

Cara Bayar Shopee PayLater Sebelum Jatuh Tempo di ATM hingga Alfamart

Spend Smart
Simak 5 Cara Pindah Faskes BPJS Kesehatan dan Syaratnya

Simak 5 Cara Pindah Faskes BPJS Kesehatan dan Syaratnya

Whats New
Pengertian E-commerce dan Bedanya dengan Marketplace

Pengertian E-commerce dan Bedanya dengan Marketplace

Whats New
Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Whats New
Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Whats New
Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Earn Smart
Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Whats New
IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

Whats New
Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Whats New
Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Whats New
Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Whats New
Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Whats New
Mengenal Tanaman Sorgum, Pengganti Gandum asal Afrika Idaman Jokowi

Mengenal Tanaman Sorgum, Pengganti Gandum asal Afrika Idaman Jokowi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.