Lion Air Fokus ke Penumpang

Kompas.com - 14/04/2013, 11:24 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - PT. Lion Air akan menyerahkan sepenuhnya penyelidikan tentang penyebab kecelakaan pesawat Boeing 737-800NG dengan nomor pesawat JT904, di perairan Selat Bali, Sabtu (13/4/2013) siang, ke Komite Nasional Keselamatan Transportasi. PT Lion Air akan fokus ke para penumpangnya.

"Akan kami serahkan penyelidikan penyebab itu ke KNKT," ujar Edward Sirait, Direktur Umum PT Lion Air dalam jumpa pers di kantor, Jl. Gajah Mada, Jakarta Pusat, Sabtu malam.

Edward mengaku belum mendapat kronologis detail kecelakaan. Namun yang pasti, pesawat yang dikemudikan pilot Gozali tersebut telah melayani dua kali rute penerbangan, yakni terbang dari Palu- Banjarmasin, Banjarmasin-Bandung dan rute terakhir Bandung-Denpasar.

Ia juga tak mengetahui pasti waktu berangkat dari kota-kota tersebut. Edward hanya tahu pesawat pabrikan Amerika Serikat itu terbang dari Bandung pukul 12.30 WIB dan direncanakan tiba di Denpasar pukul 13.00 WITA. "Memang saat landing cuacanya agak gerimis," ujarnya.

Nahas, belum sempat menyentuh runwah Bandara I Gusti Ngurah Rai, Bali, pesawat dengan nomor registrasi PK-LKS 737-800 NG (Next Generation) itu terhempas di perairan Selat Bali hingga badan belakang terbelah.

Sebanyak 101 orang penumpang yang terdiri dari 95 orang penumpang dewasa, 5 orang penumpang anak-anak serta 1 penumpang yang masih berusia di bawah 5 tahun, selamat dari musibah.

Tercatat, ada 44 orang yang menjalani perawatan, satu diantaranya luka berat. Mereka menjalani perawatan di dua rumah sakit, yakni RS Kasih Ibu dan RS Sanglah. Penumpang yang selamat, diarahkan ke pos Bandara Ngurah Rai.

"Fokus kita sekarang ke penumpang. Kita akan selsaikan kepada penumpang soal kehilangan bagasi di pesawat sekaligus menanggung semua kesehatan penumpang," lanjut Edward.

Evaluasi Bukan Karena Kecelakaan Edward menampik, jika pesawat serta awak pesawat sedang dalam kondisi tak laik terbang. Menurutnya, pesawat itu baru diterima dari pabrikannya bulan Maret 2013. Sementara pengoperasiannya satu minggu setelah diterima. Adapun, pesawat itu dipastikan Edward belum mengalami pergantian suku cadang apapun.

"Pilotnya pun dalam keadaan sehat. Pilot itu punya jam terbang 10.000.  Aturannya, maksimal lima kali landing setiap harinya. Tapi sebelumnya kan baru dua kali saja, tiga sama itu," ujarnya.

Ditanya soal apakah PT Lion Air akan melakukan evaluasi terhadap seluruh aktivitas penerbangan Edward menampiknya. Menurutnya, evaluasi dilakukan bukan karena kecelakaan. Evaluasi selalu dilakukan setiap periode tertentu untuk menjamin keselamatan para penumpangnya.

Soal evakuasi bangkai pesawat, Edward tidak memiliki wewenang untuk menanganinya. Sebab, jika terlibat dalam sebuah kecelakaan, pesawat telah masuk ke dalam wewenang Departemen Perhubungan melalui KNKT yang bertugas untuk menguak penyebab jatuhnya pesawat tersebut.

Baca tentang
    Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
    Ikut


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X