Bunga Acuan Bertahan

Kompas.com - 15/05/2013, 03:04 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Di tengah ancaman tekanan inflasi, Bank Indonesia memutuskan mempertahankan suku bunga acuan atau BI Rate. Tingkat BI Rate sebesar 5,75 persen yang bertahan 16 bulan sejak Februari 2012 dinilai masih sejalan dengan target inflasi tahun ini, yakni 3,5-5,5 persen.

Demikian hasil rapat Dewan Gubernur BI, di Jakarta, Selasa (14/5). ”Bank Indonesia akan melanjutkan penguatan operasi moneter melalui penyerapan likuiditas yang lebih besar ke tenor yang lebih jangka panjang,” ungkap Kepala Biro Hubungan Masyarakat BI Difi Ahmad Johansyah, melalui siaran pers.

Penguatan operasi moneter itu untuk mendukung kebijakan stabilisasi nilai tukar rupiah sesuai tingkat fundamental. BI juga akan memperdalam pasar keuangan, antara lain melalui publikasi kurs referensi spot rupiah terhadap dollar AS di pasar domestik.

”Tidak ada instrumen baru untuk penyerapan likuiditas yang lebih besar ke tenor yang lebih panjang itu. Tetap menggunakan instrumen yang ada, seperti term deposit, surat utang negara, dan reverse repo,” kata Difi.

Data BI menunjukkan, nilai tukar rupiah terdepresiasi moderat pada April 2013 dengan intensitas tekanan yang menurun sejalan dengan meningkatnya aliran modal masuk kembali. Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS secara point to point melemah 0,05 persen, mencapai level Rp 9.723 per dollar AS.

Permintaan valuta asing yang meningkat dapat diimbangi dengan meningkatnya pasokan valas nonresiden. Hal ini didukung persepsi positif terhadap ekonomi Indonesia pasca-penerbitan global bond (surat utang global) Pemerintah Indonesia sebesar 3 miliar dollar AS.

Meski demikian, BI dengan eksplisit dalam siaran pers menyebutkan, konsumsi rumah tangga melambat sejalan dengan menurunnya daya beli akibat inflasi yang meningkat, terutama akibat kenaikan harga bahan makanan.

”Dan, meningkatnya ekspektasi inflasi terkait ketidakpastian kebijakan subsidi bahan bakar minyak (BBM),” demikian hasil RDG. Pemerintah sejauh ini masih tarik ulur dalam memutuskan kenaikan harga BBM bersubsidi untuk menekan besaran subsidi.

BI juga menyiapkan respons menyikapi kebijakan kenaikan harga BBM bersubsidi jika jadi diterapkan. ”Langkah-langkah sudah siap,” kata Difi yang menolak menyebutkan langkah tersebut.

Sudah diduga

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.