Kompas.com - 24/05/2013, 16:52 WIB
|
EditorFarid Assifa

GORONTALO, KOMPAS.com — Adanya lubang di beberapa titik landasan pacu Bandar Udara (Bandara) Djalaluddin, Gorontalo, membuat maskapai penerbangan Garuda Indonesia batal memberangkatkan 150 penumpangnya, Jumat (24/5/2013). Para penumpang tersebut terbagi dalam dua penerbangan jurusan Gorontalo-Makassar yang mestinya terbang hari ini.

Menurut salah seorang Staf Bandara Djalaluddin, Irsyan Roni Biki, kerusakan landasan pacu bandara ini memang sudah terjadi sejak tahun 2011. Untuk memperbaiki kerusakan tersebut, pihak bandara seharusnya melakukan rekonstruksi landing gear, atau jalur roda bandara harus diberikan lapisan dasar. Namun, rekonstruksi ini tidak kunjung dikerjakan karena tak ada satu pun kontraktor yang berminat mengerjakan proyek tersebut.

"Kami sudah lakukan lelang proyek, tetapi gagal karena tak ada kontraktor yang mau," kata Irsyan.

Terkait dua lubang di landasan pacu yang kemudian dipermasalahkan maskapai Garuda Indonesia, Irsyan mengatakan, pihaknya sudah akan melakukan perbaikan jangka pendek. Dua lubang yang berada di titik 750 dan 800 meter tersebut sebenarnya sudah terlihat semakin parah sejak dua minggu terakhir, tetapi baru hari ini Garuda menyatakan tidak bisa lepas landas dari landasan pacu tersebut.

"Kami sebenarnya sudah akan melakukan perbaikan sejak kemarin malam, namun material berupa aspal belum tiba. Rencananya kami akan mencoba melakukan perbaikan lagi malam ini jika aspalnya sudah ada," kata Irsyan.

Irsyan menuturkan, perbaikan landasan pacu hanya bisa dilakukan malam hari saat penerbangan terakhir telah lepas landas.

"Kira-kira pukul 10 malam kami baru mulai bisa bekerja," ujar Irsyan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia mengaku optimistis perbaikan landasan pacu bisa selesai esok hari. Pihak bandara sendiri mengaku tak memiliki rencana cadangan jika dua lubang di landasan pacu tersebut belum selesai diperbaiki esok hari.

"Kalau belum bisa selesai, berarti penerbangan Garuda bisa tertunda lagi," pungkas Irsyan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.