Kompas.com - 31/05/2013, 21:45 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Pertamina (Persero) akan mewajibkan pembeli premium dan solar yang menggunakan jeriken memiliki surat pengantar dari pemerintah daerah, minimal pengantar dari kelurahan.

VP Corporate Communication Pertamina Ali Mundakir menjelaskan, kebijakan membawa surat pengantar bagi pembeli yang menggunakan jeriken dalam rangka memantau distribusi BBM bersubsidi yang tidak teridentifikasi melalui alat identifikasi konsumsi BBM bersubsidi atau radio frequency identification (RFID).

"Kami memaklumi bahwa ada masyarakat yang membutuhkan BBM bersubsidi yang dijual eceran, seperti halnya petani. Untuk itu, penjual BBM bersubsidi eceran harus punya pengantar dari kelurahan yang menjelaskan bahwa BBM itu memang dijual di lokasi yang bersangkutan," ujarnya kepada Kompas.com, Jumat (31/5/2013).

Dia menjelaskan, kebijakan ini akan diberlakukan bersamaan dengan berjalannya penggunaan RFID pada Oktober 2013. Ali menjelaskan, warga masyarakat yang memiliki kios bensin eceran akan wajib memiliki surat pengantar tersebut.

"Ini digunakan untuk membeli di SPBU karena pembeli premium maupun solar di jeriken tidak dipasangi RFID," jelasnya.

Terkait dengan penggunaan RFID, Ali menjelaskan, pemilik kendaraan bermotor di wilayah Jabodetabek harus sudah memiliki alat identifikasi konsumsi BBM bersubsidi atau RFID sebelum 1 Oktober 2013. Adapun alat tersebut sudah bisa diperoleh mulai 1 Juli.

Ali Mundakir menuturkan, pihaknya akan menyediakan RFID di sejumlah SPBU yang ada di Jakarta. Setelah 1 Oktober, para pembeli BBM bersubsidi harus sudah memiliki alat tersebut. "Kalau tidak memilikinya, masyarakat tidak bisa membeli premium maupun solar," ujarnya kepada Kompas.com, Jumat (31/5/2013).

Dia mengatakan, untuk tahap awal pemasangan RFID hanya untuk mengidentifikasi kendaraan yang mengonsumsi BBM bersubsidi. Adapun data yang akan direkam melalui alat tersebut adalah nomor polisi, waktu pembelian BBM bersubsidi terakhir, hingga tempat pembeliannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
     
    Pilihan Untukmu


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.