BI: Hati-hati Saat Transaksi Online dengan Kartu Kredit

Kompas.com - 06/06/2013, 12:40 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com -  Untuk menghindari pembobolan transaksi kartu kredit, Bank Indonesia (BI) meminta masyarakat untuk berhati-hati dalam bertransaksi secara online.

"Karena ini sekarang modusnya bergeser ke arah card not present," ucap Deputi Gubernur BI, Ronald Waas, Rabu, (5/6/2013).

Misalnya saja, ketika seseorang berbelanja online, laman website tersebut meminta nomor kartu dan kode pengaman di belakang kartu. Ini tentunya sangat mudah karena nasabah bahkan tak perlu membubuhkan tanda tangan.

Namun, ternyata inilah yang membuat para penjahat bisa mencuri data kartu kredit nasabah. Jadi sewaktu pengguna tersebut mengirim data, identitasnya bisa diambil di tengah transaksi.

Maka dari itu, Ronald meminta nasabah hati-hati dalam berbelanja online. Di sini, perilaku nasabah sangat menentukan keamanan kartu kreditnya sendiri. Nasabah harus sadar betul situs tempatnya berbelanja merupakan laman yang tepercaya.

Ia bilang bahwa nasabah harus mengecek betul apakah laman situs belanja tersebut aman. Situs yang aman ini biasanya masuk ke dalam data Kementerian Komunikasi dan Informasi. "Mereka kan harus dikenal. Jadi bukan semua orang bikin situs lalu jual apa saja," sebut Ronald. (Annisa Aninditya Wibawa)

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X