BI Akan Pantau Bank yang Naikkan Bunga Kredit

Kompas.com - 14/06/2013, 18:43 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia akan memantau perbankan yang menaikkan suku bunganya, menyusul kebijakan penaikan suku bunga acuan (BI Rate).

"Kami akan melihat reaksi perbankan. Kami masih memantau," sebut Deputi Gubernur BI, Halim Alamsyah, kepada wartawan, Jumat, (14/6). Untuk persoalan likuiditas, Halim merasa perbankan Indonesia masih memiliki kecukupan dana. Hanya saja, karena di beberapa bank nilai pengucuran kredit tumbuh lebih cepat dibanding Dana Pihak Ketiga (DPK), beberapa bank pasti akan melakukan penyesuaian.

Pertama, beberapa bank kemungkinan memberi reaksi dengan menaikkan suku bunga kreditnya. Ini karena bank-bank akan mengalami tekanan pada biaya dana atau cost of fund. Maka, menaikkan suku bunga kredit dapat menjadi jawaban bagi kenaikan BI rate.

Kedua, bisa juga ada bank-bank tidak akan menaikkan suku bunga kredit. Lalu untuk mendapatkan sumber dana yang lebih banyak, bank tersebut tentunya akan menaikkan suku bunga deposito. Ketiga, Halim melihat bahwa akan terdapat beberapa bank yang tidak melakukan 2 hal tersebut. Namun, mereka rela mengurangi margin untuk mempertahankan pangsa pasarnya.

Sementara itu, ekonom menilai, sebaiknya perbankan tak ikut menaikkan suku bunga kredit karena kenaikan BI rate ini. "Lebih baik suku bunga kredit ditahan," sebut Ekonom Universitas Gadjah Mada, Tony Prasetiantono, kepada KONTAN, kemarin malam.

Ia beralasan, tahun ini BI telah memproyeksikan kredit perbankan tumbuh di kisaran 21,7%-23,6%. Ini bahkan sudah turun dari proyeksi sebelumnya, yakni 22,5-24,3%, sehubungan dengan revisi ke bawah pertumbuhan ekonomi. Maka dari itu, sebaiknya perbankan tetap berpegang pada target ekspansi kredit mereka.

Padahal, dengan tidak menaikkan suku bunga kredit, keuntungan bank akan berkurang. Tony menilai, margin tergerus karena hal ini seharusnya tidak menjadi masalah.

Kepala Ekonom PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) Destry Damayanti pun menyadari bahwa kenaikan BI rate dapat meningkatkan biaya dana perbankan. Namun ini akan membuat bank menjadi lebih hati-hati dalam penyaluran kredit.

"Dalam jangka menengah, perekonomian akan makin baik. Maka perbankan bisa lebih tumbuh sehat ke depannya," sebut Destry. (Annisa Aninditya Wibawa/Kontan)

 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Spend Smart
Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Smartpreneur
AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

Rilis
Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Whats New
Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Whats New
Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Whats New
Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Whats New
IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

Rilis
Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Whats New
Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Whats New
5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

Whats New
Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Rilis
Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Whats New
5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

Earn Smart
Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X