Investor Asing Hengkang dari Bursa, Ini Penjelasannya

Kompas.com - 20/06/2013, 17:58 WIB
Ilustrasi PRIYOMBODOIlustrasi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) hari ini terpuruk paling dalam se-Asia. Bahkan, diperkirakan indeks akan terus menurun hingga ke level 4.200-4.400.

Sebagaimana yang diungkapkan oleh Kepala Riset Universal Broker Indonesia Satrio Utomo, asing masih akan melakukan jual saham, bahkan hingga akhir minggu depan. Dengan  demikian, IHSG masih akan terus turun.

"Potensi koreksi masih terbuka. Bahkan target IHSG saya perkirakan masih tetap 4.200-4.400," kata Satrio di Jakarta, Kamis (20/6/2013).

Sementara itu, Kepala Ekonom Bank Mandiri Destry Damayanti menjelaskan hengkangnya investor asing dari pasar Indonesia karena beberapa faktor. Menurutnya, saat ini di Amerika Serikat sedang memasuki waktu libur musim panas.

Kondisi ini membuat investor memilih tidak mengambil posisi di bursa. Mereka melepas seluruh portofolio investasinya yang ada di pasar.

"Sehingga, selama libur musim panas ini, kemungkinan IHSG tak akan naik signifikan karena investor memilih memegang dana tunai," jelasnya.

Diperkirakan, investor akan kembali masuk ke pasar pada pertengahan kuartal III tahun ini, atau setelah libur musim panas usai pada Agustus-September.

Dalam kaitannya dengan langkah bank sentral AS (Federal Reserve) yang akan mengurangi stimulus-stimulus, menurut Destry, hal itu memang memunculkan kekhawatiran terhadap ketatnya likuiditas di pasar.

Namun demikian, jelas Destry, itu hanya sebatas sentimen. Amerika Serikat saat ini sedang berlimpah likuiditas karena suntikan stimulus dari the Fed selama ini. Namun, seiring dengan  penghentian pemberian stimulus, ke depan AS mungkin akan lebih selektif mengalokasikan dana yang dimiliki dengan menempatkannya di pasar-pasar yang menguntungkan.

"Indonesia masuk ke dalam kategori pasar yang menguntungkan, dan saya memperkirakan dana dari AS akan masuk ke Indonesia. Bagaimanapun, secara fundamental, perekonomian Indonesia masih cukup bagus," ungkapnya.

Untuk itu, dia meminta kepada pemerintah agar memberikan keyakinan bahwa mereka tetap mengawal pasar sehingga investor tetap yakin dengan Indonesia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X