Pemudik Capai 17 Juta

Kompas.com - 27/06/2013, 07:29 WIB
Antrean pembelian tiket kereta api untuk mudik Lebaran di Stasiun Gambir, Jakarta, Selasa (7/5/2013). PT Kereta Api melayani pembelian tiket perjalanan mulai 90 hari sebelum hari keberangkatan. Adanya aturan ini membuat masyarakat mulai memesan tiket kereta jauh-jauh hari.
KOMPAS/HERU SRI KUMOROAntrean pembelian tiket kereta api untuk mudik Lebaran di Stasiun Gambir, Jakarta, Selasa (7/5/2013). PT Kereta Api melayani pembelian tiket perjalanan mulai 90 hari sebelum hari keberangkatan. Adanya aturan ini membuat masyarakat mulai memesan tiket kereta jauh-jauh hari.
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com- Setiap tahun, jumlah pemudik terus bertambah. Untuk tahun 2013, Kementerian Perhubungan memperkirakan jumlah pemudik mencapai 17,39 juta orang atau naik 4,5 persen dibandingkan tahun 2012. Pengguna angkutan udara meningkat.

Kepala Pusat Komunikasi Kementerian Perhubungan Bambang S Ervan mengatakan, pemudik yang menggunakan angkutan jalan meningkat 3,72 persen. ”Pengguna angkutan jalan akan mencapai 6,22 juta orang, belum termasuk pengguna mobil pribadi dan sepeda motor yang juga semakin banyak,” katanya.

Jumlah pengguna mobil pribadi diprediksi naik 6,17 persen, dari 1.657.507 kendaraan pada 2012 menjadi 1.759.775 kendaraan pada 2013. Sementara pengguna sepeda motor diprediksi naik 8,15 persen dari 2.799.134 kendaraan menjadi 3.027.263 kendaraan.

Bambang mengatakan, tahun ini pengguna angkutan laut akan menurun signifikan, sekitar 20,27 persen. ”Mereka memilih menggunakan transportasi udara karena saat ini banyak penerbangan murah,” ucapnya.

Pemerintah akan menyediakan angkutan Lebaran yang cukup. Angkutan Lebaran itu akan mulai beroperasi pada 24 Juli dan berakhir pada 24 Agustus 2013. Puncak arus mudik diperkirakan pada H-5 sampai dengan H-4. Sementara puncak arus balik antara H+1 dan H+2.

Kredit tol Cipali

PT Lintas Marga Sedaya (LMS) mencairkan kredit perbankan sebesar Rp 1 triliun dari Rp 8,8 triliun yang direncanakan. Kredit dari sindikasi 22 bank ini dipakai untuk membiayai pembangunan proyek Jalan Tol Cikampek-Palimanan (Cipali).

Presiden Direktur LMS Muhammad Fadzil memaparkan, pencairan kredit dari sindikasi perbankan yang dipimpin oleh BCA dan Bank DKI itu merupakan bukti komitmen LMS untuk mempercepat pembangunan Jalan Tol Cipali.

Proyek jalan tol sepanjang 116 kilometer itu diharapkan selesai dan beroperasi pada 2015.

Apabila jalan tol ini nanti beroperasi, jarak tempuh Jakarta-Cirebon yang selama ini harus melalui pantai utara (pantura) akan semakin pendek. Selain dapat mengurai kemacetan, Jalan Tol Cipali diharapkan juga mampu mengurangi tingkat kecelakaan lalu lintas dan menciptakan efisiensi bagi para pelaku usaha.

”Kami menyadari bahwa proyek Tol Cipali ini sangat strategis untuk mendorong ekonomi nasional dan menciptakan manfaat ekonomi yang tinggi bagi masyarakat di sekitar proyek tol. Oleh karena itu, kami berharap dukungan semua pihak agar pembangunan ini dapat segera selesai,”    kata Fadzil.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X