Jaga Rupiah, BI Masih Bisa Intervensi

Kompas.com - 08/07/2013, 08:12 WIB
Gedung Bank Indonesia KOMPAS/WISNU WIDIANTOROGedung Bank Indonesia
EditorErlangga Djumena

Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS, bersama kondisi makroekonomi lain, menjadi pertimbangan bank dalam menyusun rencana bisnis bank (RBB) setiap tahun. Kondisi itu di antaranya pertumbuhan ekonomi, inflasi –ditambah tekanan akibat kenaikan harga BBM bersubsidi– dan naiknya suku bunga acuan atau BI Rate.

Dengan tekanan makro ini, diperkirakan ada bank yang akan merevisi RBB tahun 2013. Apalagi, akhir pekan lalu BI merevisi pertumbuhan ekonomi menjadi 5,8-6,2 persen. Padahal, RBB disusun berdasarkan panduan indikator ekonomi dari BI.

Presiden Direktur PT Bank Central Asia Tbk Jahja Setiaatmadja menjelaskan, BCA tidak merevisi RBB tahun 2013. Alasannya, kondisi ini sudah diperhitungkan sebelumnya.

”Kami sudah meramalkan bahwa likuiditas akan ketat dan inflasi tinggi,” ujar Jahja.

PT Bank Mandiri (Persero) Tbk sudah merevisi RBB. Kendati menurut Sekretaris Perusahaan Bank Mandiri Nixon Napitupuli, tidak mengubah target pertumbuhan bisnis. Revisi itu berkaitan tekanan inflasi yang berdampak pada biaya, serta relokasi dan pembukaan kantor cabang baru Bank Mandiri.

Adapun bank kelas menengah seperti Bank Jasa Jakarta optimistis dapat mencapai target kredit dan dana pihak ketiga tahun ini. ”Jadi, kami tidak akan merevisi rencana bisnis,” kata Wakil Presiden Direktur Bank Jasa Jakarta Lisawati. (IDR)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X