Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 08/07/2013, 20:34 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

Budhi Haryanto, seorang penemu, selama sepuluh tahun berkutat dengan teknologi ini. Putra Solo yang sempat “bertapa” di Seatle Amerika Serikat ini berhasil menemukan teknologi yang ia butuhkan untuk membuat embun dari udara Indonesia.

Lima tahun yang lalu ia ditemui oleh Bill Clinton di Hongkong. Berita itu menggemparkan Amerika Serikat. Tetapi oleh komedian TV Jay Leno dijadikan bahan lawakan. Leno masih berpikir Budhi mengumpulkan embun dari satu daun ke daun lainnya, bukan teknologi. Padahal bukan seperti itu.

Beberapa hari lalu saya mengunjungi pabrik air minumnya di daerah pinggiran  yang sejuk tak jauh dari Jakarta. Sebuah alat seukuran Container besar bekerja 24 jam menarik udara segar yang dikondensasi menjadi embun. Kantornya sejuk, ditiup udara yang sudah ia bersihkan.

Melalui uji coba bertahun-tahun ia berhasil membuat embun dalam skala medium yang ramah lingkungan. Pabrik perdananya bisa menghasilkan 20 ribu liter air embun sehari.  Embun-embun itu ia uji di laboratorium Departemen Kesehatan dan uji teknis di lab RS Dr. Soetomo Surabaya.

Kitab suci tidak berbohong: Air-air embun itu  punya khasiat besar menggelontorkan kolesterol jahat. Bahkan dalam banyak kasus menyembuhkan sejumlah penyakit seperti auto imun.

Dari sebuah lab di Amerika Serikat ia juga mendapatkan jawaban  yang mencengangkan. Air ini bebas mineral logam-logam unorganic.  Itu sebabnya air Purence yang didapat dari embun itu selama beberapa tahun ini diterima oleh Kedubes Amerika Serikat di Jakarta.

Kemarin dalam peringatan 4th of July (Kemerdekaan Amerika Serikat) saya menyaksikan Purence sebagai satu-satunya merek lokal yang menjadi sponsor hidangan di rumah duta besar Amerika Serikat. Berjaya di antara merek-merek global dari Amerika Serikat (Strarbucks, Coke, Chilis, KFC dll), Indonesia harus bangga bahwa teknologinya terbilang maju.

Saya pikir ada baiknya pemerintah memanfaatkan teknologi ini untuk membantu para pengungsi korban gempa. Pemda DKI yang menghadapi masalah merosotnya dasar tanah di Jakarta perlu mengkajinya.

Demikian pula pusat-pusat hiburan seperti Taman Impian Jaya Ancol bisa membuat air sendiri.  Ini peluang besar bagi Indonesia untuk menyelamatkan lingkungan, sekaligus menyelamatkan kesehatan the next generation.  Banggalah menjadi Indonesia.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengenal 9 Manfaat Perdagangan Internasional bagi Perekonomian Negara

Mengenal 9 Manfaat Perdagangan Internasional bagi Perekonomian Negara

Earn Smart
Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Whats New
Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Rilis
Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Whats New
Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi 'Food Grade' di Jombang

Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi "Food Grade" di Jombang

Whats New
BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

Whats New
Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Whats New
Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Whats New
Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Whats New
BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Whats New
BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

Whats New
Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Whats New
Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan 'Hadiah' Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan "Hadiah" Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+