4.000 Kontainer Dipindahkan dari Tanjung Priok ke Cikarang

Kompas.com - 12/07/2013, 15:12 WIB
Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. KOMPAS/RIZA FATHONIPelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah akhirnya memutuskan untuk memindahkan kontainer yang sudah lama parkir di Tanjung Priok ke area di luar Tanjung Priok. Hal ini akan menekan masa bongkar muat (dwelling time) kontainer yang lama.

Wakil Menteri Keuangan Mahendra Siregar mengatakan, pemindahan kontainer tersebut merupakan kesepakatan antara otoritas kepelabuhanan dan pengusaha terkait, khususnya yang memiliki kontainer di Pelabuhan Tanjung Priok.

"Jumlah kontainer yang akan dipindahkan ke tempat penampungan di luar Tanjung Priok sekitar 4.000 unit. Sehingga diharapkan ini segera memperlancar mobilitas peti kemas di pelabuhan yang terus meningkat," kata Mahendra dalam siaran pers di Jakarta, Jumat (12/7/2013).

Mahendra menambahkan, kontainer yang terpaksa dipindah tersebut memiliki waktu parkir di Pelabuhan Tanjung Priok mulai dari 10 hari, bahkan ada yang lebih dari setahun. Keberadaan kontainer lama menjadi kendala kegiatan bongkar muat karena tidak ada ketersediaan lahan parkir untuk kontainer ini.

Untuk hari ini, pemerintah memindahkan 140 kontainer dari Tanjung Priok ke Tempat Penimbunan Pabean  (TPP) Cikarang. Nantinya, bagi kontainer yang belum menerima Surat Persetujuan Pengeluaran Barang (SPPB), kontainer juga akan dipindah ke Cikarang.

"Sementara itu, ribuan kontainer yang sudah memiliki surat-surat diminta untuk keluar dari area pelabuhan atau paling tidak bergeser dari terminal peti kemas Marunda," katanya.

Mahendra mengharapkan, melalui kebijakan ini pemerintah bisa menurunkan ketersediaan daya tampung (yard occupancy ratio/YOR) di Tanjung Priok dari sebelumnya 100 persen menjadi 85 persen.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, Mahendra juga belum bisa menargetkan persentase keberhasilan dari kebijakan ini terhadap masa bongkar muat (dwelling time). Yang penting, penumpukan kontainer yang membuat Tanjung Priok menjadi seperti gudang ini bisa dikurangi.

"Saya tidak menargetkan dwelling time jadi berapa. Karena yang kita perbaiki proses bisnisnya. Meningkatnya dwelling time ini karena lapangan ini padat," tambahnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X