Pertamina Tanggapi Santai Tawaran Total E&P soal Blok Mahakam

Kompas.com - 12/07/2013, 20:37 WIB
Ilustrasi blok migas

KOMPAS/SUBUR TJAHJONOIlustrasi blok migas
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Pertamina (Persero) tak permasalahkan tawaran manajemen Total E&P terkait tawaran kepada BUMN migas itu mendapatkan 30 persen saham pada masa transisi pengelolaan Blok Mahakam pasca-berakhirnya kontrak pada 2017.

Direktur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan mengatakan, masa transisi itu diharapkan dapat meningkatkan pengetahuan Pertamina dalam mengoperasikan wilayah kerja migas itu. Karen mengaku tidak masalah jika ada masa transisi pengelolaan Blok Mahakam selama lima tahun.

"Selama itu memberikan manfaat pengetahuan bagi Pertamina, itu tidak masalah," ujarnya saat ditemui pada acara buka puasa bersama, Jumat (12/7/2013), di Kantor Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Jakarta.

Namun, terkait tawaran hak partisipasi 30 persen bagi Pertamina, Karen menegaskan, Pertamina tidak mau berdebat karena hal itu tergantung pada pemerintah.

Sebelumnya, manajemen Total E&P Asia Pasifik mengajukan proposal kepada Menteri ESDM Jero Wacik mengenai skema bisnis pasca-berakhirnya kontrak Blok Mahakam. Dalam proposal itu, pihak Total menawarkan hak partisipasi 30 persen kepada PT Pertamina.

Total juga menawarkan adanya masa transisi pengelolaan Blok Mahakam pasca-2017 selama lima tahun. Alasannya, masa transisi ini diperlukan untuk transfer teknologi dan pengetahuan kepada Pertamina jika perusahaan migas milik Pemerintah Indonesia itu ditunjuk pemerintah sebagai operator blok itu, menggantikan Total.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X