Kompas.com - 15/07/2013, 11:21 WIB
EditorErlangga Djumena
 
                                     
Rhenald Kasali (@Rhenald_Kasali)

KOMPAS.com - Sebuah berita di harian The Wall Street Journal (11 May 2009) menghentakkan para scholar di bidang strategic management. Kelak berita itu menjadi puncak lahirnya teori baru dalam ilmu bisnis, yaitu temporary advantage.

Judulnya amat menggoda. Hire as They Fire (Many Companies Hire as  They Fire). Ceritanya, ratusan perusahaan di Amerika Serikat kembali melakukan PHK besar-besaran. Apakah itu Boeing, Microsoft, BM, AT&T, Yahoo, maupun Time Warner. Tetapi berbeda dengan situasi sebelumnya, kali ini mereka berbarengan (simultaneously) merekrut besar-besaran saat yang bersamaan.

Itu kisah di tahun 2009 yang masih terus terjadi hingga hari ini. Bedanya, dulu perusahaan melakukan PHK untuk memangkas biaya, kini PHK untuk memperbaharui skill.

Keterampilan Keluar

Hari-hari di Jakarta saya juga tengah menerima titipan sekitar 200 orang kolonel TNI Angkatan Darat. Mereka adalah orang-orang yang telah berjasa pada negara, dan sebagian telah mempertaruhkan hidupnya bagi negeri. Salah seorang diantaranya berkata, “Saya menghabiskan sebagian besar masa muda saya di dalam panser”.  

Mereka telah menjelajahi Indonesia, menjalani penempatan di berbagai pelosok negri. Bahkan sebagian telah mengikuti pelatihan advanced di dalam dan luar negri, dalam bidang pertahanan dan keamanan negara.

Namun seperti judul berita di harian The Wall Street Journal tadi, mereka pun tengah dipersiapkan memasuki karir kedua. Di usia yang sekitar 50 tahunan,seperti para eksekutif lainnya. Orang-orang berjasa ini menghadapi relaita baru bahwa peran Dwi fungsi TNI sudah tidak berlaku lagi. Padahal dulu, mereka dipersiapkan kelak dapat menjadi bupati, walikota atau duduk di fraksi TNI dalam parlemen. Kini semua itu telah berlalu.  

Demikian pulalah yang dihadapi tenaga-tenaga kerja di manca negara, termasuk di sini. Menurut pengamatan saya, jutaan orang yang lahir sepanjang tahun 1955 – 1970 terancam mengalami kesulitan bila tidak memiliki "keterampilan keluar" di era VUCA ini (Volatility, Uncertainties, Complexities dan Ambiguity).  Bukankah ketrampilan yang kita miliki dan pelajari di masa lalu sebagian besar hanyalah "ketrampilan untuk masuk" belaka?  

Ya, masuk kerja, mengikuti arahan atasan, melakukan persaingan dalam industri yang sama, menerima layanan, membuat usaha yang sudah biasa kita lihat, mempertahankan karier, trampil naik ke atas dan seterusnya.

Tapi berapa di antara kita yang memiliki ketrampilan beradaptasi dengan hal-hal yang sungguh-sungguh baru? Ibaratnya, bepergian  ke luar negri tanpa bantuan travel agent, berkolaborasi dengan intens pada kelompok umat beragama yang berbeda dengan keyakinan kita, mengadopsi keterampilan baru yang sama sekali tak ada hubungannya dengan kompetensi yang kita pelajari di usia muda, bahkan berpikir out of the box

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

80 Persen Keluarga Belum Punya Rumah, 'Backlog' Perumahan RI Kini di Atas 12 Juta

80 Persen Keluarga Belum Punya Rumah, "Backlog" Perumahan RI Kini di Atas 12 Juta

Whats New
Aturan Baru Syarat Perjalanan, Belum Vaksinasi Booster Wajib Tes PCR

Aturan Baru Syarat Perjalanan, Belum Vaksinasi Booster Wajib Tes PCR

Whats New
PGN Salurkan Jargas untuk 800 SR di Cluster Cataline, Kabupaten Tangerang

PGN Salurkan Jargas untuk 800 SR di Cluster Cataline, Kabupaten Tangerang

Whats New
Bergerak Fluktuatif, IHSG Parkir di Zona Merah pada Penutupan Sesi I

Bergerak Fluktuatif, IHSG Parkir di Zona Merah pada Penutupan Sesi I

Whats New
BPS: hingga Juli 2022, Neraca Dagang RI Surplus 27 Bulan Berturut-turut

BPS: hingga Juli 2022, Neraca Dagang RI Surplus 27 Bulan Berturut-turut

Whats New
Erick Thohir: Pemerintah Tidak Anti Merek Asing, Tidak Anti Kolaborasi Banyak Negara

Erick Thohir: Pemerintah Tidak Anti Merek Asing, Tidak Anti Kolaborasi Banyak Negara

Whats New
Lika-liku Rencana Kenaikan Tarif Ojol, Tuai Polemik hingga Berujung Penundaan

Lika-liku Rencana Kenaikan Tarif Ojol, Tuai Polemik hingga Berujung Penundaan

Whats New
Rincian UMR Karawang 2022 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Rincian UMR Karawang 2022 dan 26 Daerah Lain di Jawa Barat

Work Smart
Nilai Ekspor RI Juli 2022, Menyusut Secara Bulanan, Meningkat Secara Tahunan

Nilai Ekspor RI Juli 2022, Menyusut Secara Bulanan, Meningkat Secara Tahunan

Whats New
Indonesia Swasembada Beras, FAO: Kami Mengucapkan Selamat...

Indonesia Swasembada Beras, FAO: Kami Mengucapkan Selamat...

Whats New
Hari Ini, Penumpang 14 KA Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Hari Ini, Penumpang 14 KA Jarak Jauh Bisa Naik dari Stasiun Jatinegara

Whats New
Cara Cek Masa Aktif Kartu, Pulsa, dan Nomor XL Sendiri 2022

Cara Cek Masa Aktif Kartu, Pulsa, dan Nomor XL Sendiri 2022

Spend Smart
Jokowi Ingin Indonesia Tidak Hanya Swasembada Beras, tapi Juga Jagung dkk

Jokowi Ingin Indonesia Tidak Hanya Swasembada Beras, tapi Juga Jagung dkk

Whats New
Dukung UMK Naik Kelas, PPA Lakukan Hal Ini

Dukung UMK Naik Kelas, PPA Lakukan Hal Ini

Rilis
3 Perusahaan yang 'Monopoli' Bisnis Mesin Pesawat di Dunia, Bukan Boeing atau Airbus

3 Perusahaan yang 'Monopoli' Bisnis Mesin Pesawat di Dunia, Bukan Boeing atau Airbus

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.