Omzet Penjual Makanan di Benhil Capai Rp 210 juta Sebulan

Kompas.com - 28/07/2013, 17:39 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang kue dan hidangan untuk berbuka puasa di Pasar Ramadhan Bendungan Hilir (Benhil) mengaku bisa meraup omzet antara Rp 90 juta-Rp 210 juta selama sebulan berjualan.

Hardian contohnya, pedagang yang menjual aneka ragam kue ini mengakui untuk sehari berjualan, ia dapat meraup omzet sekitar Rp 4 juta hingga Rp 6 juta dari 20 kotak bermacam kue. Dalam sehari ia menyediakan 2.500 buah kue.

"Tergantung cuacanya juga, kalau hujan sepi. Sehari bisa lah dapat Rp 6 juta paling banyak," ujarnya di Pasar Benhil, Minggu (28/7/2013).

Pedagang yang biasa membuka dagangannya di pasar kue subuh Blok M ini mengakui sudah empat tahun belakangan, setiap bulan Ramadhan ia berjualan di Pasar Ramadhan Benhil. Untuk biaya sewa berjualan, ia harus merogoh "kocek" sebesar Rp 2,5 juta untuk per meja selama satu bulan, dan dia membuka dua meja.

"Kuenya beli langsung jadi, ya bisa dikata seminggu sudah balik modal-lah," ujarnya.

Herdian menjual kue-seperti risol sosis, martabak goreng, pastel hingga berbagai macam gorengan lainnya. Untuk harga satuannya, Herdian menjual dengan harga Rp 2.000 hingga Rp 3.000 rupiah.

Sementara itu, dengan berjualan masakan khas Padang, Ika Friastuti mengatakan dalam sebulan berjualan, ia dapat mendapatkan Rp 5 juta hingga Rp 7 juta untuk per harinya.

Untuk satu buah lauk yang dia jual, dihargai beragam, mulai dari Rp 4.000 hingga Rp 15.000. Seperti perkedel yang dijual seharga Rp 4.000 per buah, rendang, dendeng, paru yang dijual Rp 10.000 hingga kepala kakap seharga Rp 15.000.

Selain itu, Ika juga menjual paket seharga Rp 20.000, yang berisikan nasi dan perkedel atau kentang sambal bersama dengdeng atau paru atau rendang.

"Sehari saya bawa 150 sampai 200 untuk satu buah lauk. Kira-kira saya bawa 4.000 lah sehari," kata pedagang yang kesehariannya berjualan di Pasar Majestik ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.