Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pelemahan Rupiah Perlambat Pertumbuhan Ekonomi

Kompas.com - 30/07/2013, 17:49 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS. com
- Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dinilai akan menahan laju pertumbuhan ekonomi nasional, lantaran tingginya biaya yang harus dikeluarkan untuk keperluan impor bahan mentah.

Ekonom Asia Pacific Economic & Market Analysis, Citi Research Helmi Arman dalam risetnya yang dipublikasikan pada hari ini, Selasa (30/7/2013) menjelaskan bahwa meningkatnya biaya impor akan berdampak negatif pada pertumbuhan ekonomi.

Hal ini karena sebagian besar bahan baku untuk industri di Indonesia dipenuhi dari impor, seperti halnya bahan bakar dan bahan industri non-bahan bakar.

"Mengingat keterbatasan kapasitas di industri dasar Indonesia, kenaikan harga impor bahan baku tidak akan mendorong terjadinya substitusi oleh produksi lokal," jelasnya.

Dampak lain dari pelemahan rupiah adalah semakin ketatnya kredit. Sebagaimana diketahui, pertumbuhan kredit menunjukkan perlambatan, menyusul terjadinya kontraksi . Selain itu, inflasi dan LDR mencapai titik rekor tertingginya, hal itu akan memaksa bank untuk memangkas penyaluran kredit.

"Utang valas oleh korporasi saat ini juga menjadi sorotan akibat pelemahan rupiah, meskipun dari analisis yang kami lakukan, hal itu tidak sampai pada level yang membahayakan," ungkapnya.

Bagi pelaku sektor riil, pelemahan rupiah juga akan menekan margin di sektor manufaktur. Berdasarkan data BPS 2011, Citi Research mengidentifikasi bahwa kinerja sektor tersebut cukup rentan terhadap pelemahan nilai tukar. Hal ini lantaran manufaktur sangat tergantung pada impor bahan baku, dan pasar ekspor yang rendah.

"Beberapa industri yang termasuk dalam kategori ini, misalnya kendaraan, baja, bahan kimia dan
farmasi manufaktur. Namun ada juga industri yang memiliki impor rendah konten, namun sebagian besar ekspor yang bisa mendapatkan keuntungan dari melemahnya mata uang, seperti minyak kelapa sawit, kertas, manufaktur furnitur," terangnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Kepala Otorita Curhat Sisa 559 Hari Kejar Target Keinginan Jokowi Gelar Upacara 17 Agustus di IKN

Whats New
BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

BPS: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Tahun 2022 Tertinggi Sejak 2013

Whats New
Soal Merger 2 Bank Penuhi Modal Inti Rp 3 Triliun, OJK: Juni 2023 Selesai Prosesnya

Soal Merger 2 Bank Penuhi Modal Inti Rp 3 Triliun, OJK: Juni 2023 Selesai Prosesnya

Whats New
Belum Kantongi Izin, KKP Hentikan Dua Proyek Reklamasi di Kepulauan Riau

Belum Kantongi Izin, KKP Hentikan Dua Proyek Reklamasi di Kepulauan Riau

Whats New
Jokowi Panggil Kepala Bapanas ke Istana, Bahas Apa?

Jokowi Panggil Kepala Bapanas ke Istana, Bahas Apa?

Whats New
Tuduhan Hindenburg Research Ini Bikin Duit Ratusan Triliun Gautam Adani Menguap

Tuduhan Hindenburg Research Ini Bikin Duit Ratusan Triliun Gautam Adani Menguap

Whats New
Perlindungan Data Pribadi Perlu Diperkuat

Perlindungan Data Pribadi Perlu Diperkuat

Rilis
Beli Solar Tanpa QR Code MyPertamina Dibatasi Hanya 20 Liter Per Hari

Beli Solar Tanpa QR Code MyPertamina Dibatasi Hanya 20 Liter Per Hari

Whats New
Periset BRIN: Memilih Kalteng untuk Food Estate adalah Pilihan Tepat

Periset BRIN: Memilih Kalteng untuk Food Estate adalah Pilihan Tepat

Rilis
Abon, Bawang Goreng, hingga Rendang, Jadi Produk yang Paling Cocok Diekspor

Abon, Bawang Goreng, hingga Rendang, Jadi Produk yang Paling Cocok Diekspor

Smartpreneur
OJK Berencana Terbitkan Mini 'Omnibus Law' untuk Gabungkan Aturan Turunan UU PPSK

OJK Berencana Terbitkan Mini "Omnibus Law" untuk Gabungkan Aturan Turunan UU PPSK

Whats New
Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, BPS Sebut Pendapatan Masyarakat Membaik

Ekonomi 2022 Tumbuh 5,31 Persen, BPS Sebut Pendapatan Masyarakat Membaik

Whats New
Meski Resesi Global, Kepala Otorita IKN 'Pede' Ada Konglomerat Cari Tempat Parkir Uangnya

Meski Resesi Global, Kepala Otorita IKN "Pede" Ada Konglomerat Cari Tempat Parkir Uangnya

Whats New
Soal IPO Pertamina Hulu Energi, OJK: Ada Sedikit Penundaan

Soal IPO Pertamina Hulu Energi, OJK: Ada Sedikit Penundaan

Whats New
Infrastruktur JIS Dikeluhkan Usai Konser Dewa 19, Sandiaga Minta Pengelolaannya Terintegrasi

Infrastruktur JIS Dikeluhkan Usai Konser Dewa 19, Sandiaga Minta Pengelolaannya Terintegrasi

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+