AP II: Garuda Batal Terbang ke London karena Kurang Koordinasi

Kompas.com - 01/08/2013, 20:46 WIB
Boeing 777-300ER tribunnewsBoeing 777-300ER
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
 — Dirut Angkasa Pura II Tri Sunoko mengungkapkan, PT Garuda Indonesia Tbk gagal untuk terbang langsung ke London pada akhir tahun nanti karena masalah koordinasi.

"Garuda batal ke London karena kurang koordinasi, koordinasi dengan Angkasa Pura karena ini perlu koordinasi," ujarnya di Bandara Soekarno-Hatta, Kamis (1/8/2013).

Tri mengatakan, sebenarnya AP II selalu siap jika memang Garuda menginginkan perbaikan jalur pacu supaya bisa dipakai oleh pesawat Garuda Boeing 777-300 ER.

"Kalau setiap hari memang harus dilakukan penyehatan, kami siap-siap saja. Sama saja seperti jalanan, kalau sekali-sekali dilewati truk, tidak masalah. Tapi kalau setiap hari dilewati, pasti rusak," terangnya.

Ia menambahkan, hingga kini Garuda rata-rata mengangkut 70 sampai 80 persen dari beban maksimal. Bahkan load factor-nya berkisar 90 persen. Dalam hal ini Tri mengungkapkan, Garuda tidak perlu khawatir dengan kondisi landasan.

"Garuda juga belum tentu bisa 100 persen setiap hari, average-nya 70-80 persen. Yang 100 persen itu hanya beberapa waktu saja. Load factor dari pesawat kadang-kadang 90 sampai 100 persen, tetapi kadang juga 50 persen," kata Tri.

Garuda menunda penerbangannya ke London karena Bandara Soekarno-Hatta belum memenuhi standar tingkat kekerasan untuk pengoperasian pesawat B 777-300 ER dengan kapasitas penuh. Rencananya, Garuda akan melayani penerbangan langsung Jakarta-London non-stop dengan mengangkut 314 penumpang, yang terbagi ke dalam 8 first class, 38 business class, 268 kelas ekonomi, dan muatan kargo sebanyak 11 ton.

Dengan muatan sebanyak itu, diperlukan kekerasan landasan 132 R/D/W/T, sedangkan saat ini di Soekarno-Hatta hanya 120 R/D/W/T.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.