Kompas.com - 12/08/2013, 08:28 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sampai dengan Mei 2013, nilai kredit usaha rakyat mencapai Rp 115,754 triliun bagi 8,681 juta debitor. Rata-rata setiap debitor menerima Rp 13,3 juta. Namun, rasio kredit bermasalah KUR cukup tinggi yaitu 4,5 persen, jauh di atas rata-rata NPL bank umum 1,95 persen.

Mengutip data Komite KUR, Selasa (6/8/2013), KUR disalurkan melalui 8 bank, yaitu BNI, BRI, Bank Mandiri, BTN, Bukopin, Bank Syariah Mandiri, BNI Syariah, dan Bank Pembangunan Daerah (BPD).

Rasio kredit bermasalah atau NPL dari masing-masing kelompok bank berkisar 1,8-10,5 persen, dengan NPL terendah pada KUR Mikro BRI sebesar 1,8 persen dan NPL tertinggi pada BNI sebesar 10,1 persen.

Bank Mandiri, yang per akhir Juni 2013 menyalurkan KUR Rp 12,162 triliun untuk sekitar 237.000 debitor, memiliki NPL 3,41 persen. Dari sisi penyaluran kredit, jumlahnya naik 40,9 persen dibandingkan Juni 2012. Namun, NPL juga naik 1,73 persen.

Direktur Commercial and Business Banking Bank Mandiri Sunarso menjelaskan, NPL KUR Bank Mandiri meningkat akibat penyaluran KUR ke debitor individual secara langsung. Penyaluran semacam itu dilakukan Bank Mandiri pada awal tahun.

”Penyaluran seperti ini lebih rawan dengan volatilitas NPL,” kata Sunarso belum lama ini.
Meski begitu, Sunarso mengaku NPL KUR tersebut masih sejalan dengan NPL kredit mikro yang rata-rata 4,88 persen.

Untuk menekan NPL, Bank Mandiri akan menyalurkan KUR berikutnya melalui mekanisme linkage. Artinya, KUR disalurkan melalui bank perkreditan rakyat (BPR) atau koperasi yang bekerja sama dengan Bank Mandiri. Kemudian, BPR atau koperasi itu yang akan menyalurkan kepada debitor dan anggotanya, berikut proses penagihannya.

Bank Mandiri juga membidik debitor yang berperan dalam jaringan inti dan plasma untuk menekan NPL. ”Kalau ada jaminan akses pasar bagi debitor KUR, tentu NPL lebih terjaga,” kata Sunarso.

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama Bank BTN Maryono menyampaikan, NPL KUR berkontribusi terhadap NPL Bank BTN. Meningkatnya NPL KUR ini akibat kondisi ekonomi yang tidak stabil sehingga memengaruhi usaha debitor KUR.

Per 30 Juni 2013, NPL gross Bank BTN mencapai 4,63 persen. Angka ini meningkat dibandingkan NPL gross per 30 Juni 2012 yang sebesar 3,46 persen. Adapun NPL KUR Bank BTN, berdasarkan data Komite KUR per Mei 2013, sebesar 6,9 persen, melampaui rata-rata NPL KUR.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Tabel Iuran BPJS Ketenagakerjaan BPU atau Perorangan 2022

Cek Tabel Iuran BPJS Ketenagakerjaan BPU atau Perorangan 2022

Whats New
Sri Mulyani: 523 Pemda Sudah Anggarkan Rp 3,4 Triliun buat Bansos

Sri Mulyani: 523 Pemda Sudah Anggarkan Rp 3,4 Triliun buat Bansos

Whats New
Sebut Ekonomi 2023 Akan Gelap, Jokowi: Saya Menyimpulkan Perang Rusia-Ukraina Akan Lama

Sebut Ekonomi 2023 Akan Gelap, Jokowi: Saya Menyimpulkan Perang Rusia-Ukraina Akan Lama

Whats New
Belanja Kompensasi dan Subsidi Capai Rp 244,6 Triliun, Mayoritas untuk Bayar BBM dan Energi

Belanja Kompensasi dan Subsidi Capai Rp 244,6 Triliun, Mayoritas untuk Bayar BBM dan Energi

Whats New
Tak Sengaja Beli Saham Perusahaannya, Direktur SLIS Jual Lebih Murah 1,5 Juta Sahamnya

Tak Sengaja Beli Saham Perusahaannya, Direktur SLIS Jual Lebih Murah 1,5 Juta Sahamnya

Whats New
Dukung Ekonomi Kreatif, ICCN Gelar Rakornas

Dukung Ekonomi Kreatif, ICCN Gelar Rakornas

Whats New
Tingkatkan Nilai Produk Kakao Ri, Kemendag Jajaki Kemitraan dengan Produk Indikasi Geografis Italia

Tingkatkan Nilai Produk Kakao Ri, Kemendag Jajaki Kemitraan dengan Produk Indikasi Geografis Italia

Rilis
Merosot 2 Persen, Harga Minyak Dunia di Bawah 85 Dollar AS

Merosot 2 Persen, Harga Minyak Dunia di Bawah 85 Dollar AS

Whats New
Dibayangi Pelemahan Rupiah, IHSG Hari Ini Masih Lesu?

Dibayangi Pelemahan Rupiah, IHSG Hari Ini Masih Lesu?

Whats New
Tanggapi Gaji Para Guru Bandar Lampung Tersendat, Komisi X DPR Minta Mendikbud Nadiem Gerak Cepat

Tanggapi Gaji Para Guru Bandar Lampung Tersendat, Komisi X DPR Minta Mendikbud Nadiem Gerak Cepat

Whats New
[POPULER MONEY] BSU 2022 Tahap 3 Mulai Cair | Jokowi Sebut Tahun 2023 Akan Lebih Gelap

[POPULER MONEY] BSU 2022 Tahap 3 Mulai Cair | Jokowi Sebut Tahun 2023 Akan Lebih Gelap

Whats New
Cara Buat Kartu ASN Virtual secara Online, Klik mysapk.bkn.go.id

Cara Buat Kartu ASN Virtual secara Online, Klik mysapk.bkn.go.id

Work Smart
Utang Turun, Garuda Indonesia Raup Laba Bersih Rp 57 Trilun pada Semester I 2022

Utang Turun, Garuda Indonesia Raup Laba Bersih Rp 57 Trilun pada Semester I 2022

Whats New
Cara Membuat CV Lamaran Kerja yang Baik dan Menarik agar Dipanggil HRD

Cara Membuat CV Lamaran Kerja yang Baik dan Menarik agar Dipanggil HRD

Work Smart
5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

5 Cara Cek Tarif Tol di Indonesia dengan Mudah dan Praktis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.