Ketergantungan pada Ekspor Komoditas Turut Picu Defisit Neraca

Kompas.com - 23/08/2013, 02:09 WIB
A Tony Prasentiantono psekp.ugm.ac.idA Tony Prasentiantono
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Pusat Studi Ekonomi dan Kebijakan Publik UGM A Tony Prasetiantono mengatakan Indonesia terlalu tergantung pada ekspor komoditas. Hal ini menyebabkan neraca perdagangan Indonesia mengalami defisit.

"(Neraca perdagangan) kita defisit karena ketergantungan pada ekspor komoditas," ungkap Tony dalam Market Outlook 2014 OCBC NISP di Jakarta, Kamis (22/8/2013). Padahal, ujar dia, perdagangan Indonesia surpulus pada periode 2008-2012.

Menurut Tony, pemerintah seharusnya tak hanya bergantung pada sektor komoditas. Pertumbuhan sektor manufaktur pun mutlak didorong. Sayangnya, aku dia, daya saing sektor manufaktur Indonesia juga tak terlalu menggembirakan.

Tony menegaskan ketergantungan pemasukan devisa dari komoditas dalam bentuk bahan mentah tanpa banyak nilai tambah ini, merupakan salah satu penyumbang jebloknya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS sepanjang 2013. Nilai impor jauh melampaui ekspor yang didominasi komoditas, sementara impor yang terjadi juga banyak memuat komponen bahan baku alias bahan mentah untuk konsumsi.





25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X