Kompas.com - 24/08/2013, 15:37 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Ketua Komisi XI DPR Harry Azhar Aziz mengatakan, pemerintah harus segera mengambil langkah konkret untuk meredam gejolak rupiah. Pemerintah harus memanggil spekulan yang bermain di balik krisis terpuruknya rupiah atas dollar AS.

“Pemerintah harus mengambil langkah-langkah konkret. Siapa yang bermain di balik terpuruknya rupiah. Ini kan ada pemainnya. Dipanggil saja,” ujar Harry di Jakarta, Jumat (23/8/2013).

Harry khawatir, empat paket kebijakan yang diumumkan pemerintah belum mampu meredam gejolak pasar keuangan.

Anggota Fraksi Golkar ini mengatakan, negara harus tegas terhadap ulah spekulan, sebab mereka jeli melihat sinyal-sinyal suatu mata uang di pasar uang. Bukan tidak mustahil, para spekulan rupiah akan tetap mencari peluang-peluang yang bisa mereka gunakan untuk meraih keuntungan pribadi meskipun hal itu berdampak anjloknya rupiah.

Harry menambahkan, tidak benar bila gejolak ini semata-mata disebabkan oleh faktor eksternal membaiknya perekonomian di Amerika Serikat. Lebih dari itu, momentum ini digunakan oleh para spekulan rupiah.

”Negara harus tegas, mereka (spekulan) ini bila dibatasi aktivitasnya hanya dengan pembatasan transaksi rupiah dan pemberian kredit valuta asing, mereka bisa mencari peluang baru yaitu pasar ilegal atau pasar gelap rupiah (rupiah black market). Mereka ini licin dan mudah mencari terobosan-terobosan baru,” jelasnya.

Bila perlu, kata Harry, pemerintah mencabut izin perusahaan mereka. Sebab mereka ini yang bermodal besar dan punya perusahaan besar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.